Ahok, Kasih Sayang, dan Ratna Sarumpaet

Kebersihan, kejujuran, ketegasan (galak seperti anjing gila), keberadaban seorang pemimpin semestinya dihiasi dengan kasih sayang. Kasih sayang yang sederhana adalah perilaku memberi kepada orang lain. Tanpa kasih sayang, kejujuran seperti tidak ada hiasannya sama sekali.
Ahok adalah orang yang tegas. Ia juga paham hukum tata negara karena pengalamannya menjadi bupati, wakil rakyat, dan gubernur bahkan di ibu kota yang menjadi barometer dari propinsi, kota, atau kabupaten lain. Namun kepiawaiannya dalam memimpin itu akan kurang bila tidak dihiasi dengan kasih sayang seperti memberi kepada warga yang membutuhkan.
Menurut kabar, sifat ini diturunkan bahkan dari orang tua Ahok sendiri. Orang tua Ahok pernah meminjam beras atau uang kepada tetangga untuk diberikan kepada orang lain. Padahal di rumah orang tua Ahok juga sedang kekurangan. Ahok juga memberi warganya modal menikah setelah warganya menunjukkan ketidakmampuan dan KTP DKI-nya.
Perilaku kebaikan ini adalah hiasan yang indah dan para nabi juga melakukan hal ini. Seandainya perilaku Ahok ini demikian, pantas saja bila Ahok disayang Tuhan atau nabinya karena perilaku Ahok dan orang tuanya memang sejalan dengan Tuhan para nabi.
Ada lembaga swadaya masyarakat (LSM) yang meminta-minta. Pejabat pun memberi LSM ini bukan dari kantong pribadi melainkan menyunat anggaran. Apakah ini perilaku kasih sayang? Ini bukan perilaku kasih sayang melainkan kelemahan pemimpin dalam mengatasi LSM.
Ratna Sarumpaet menduga Ahok menindas warganya karena menggusur rumah di pinggir kali, pinggir danau, atau pinggir waduk. Padahal membangun rumah di pinggir waduk adalah pelanggaran karena menutup hak orang lain untuk mengambil manfaat dari waduk tersebut.
Semestinya pelanggar ini diusir. Namun karena kebijakan Jokowi dan Ahok, pelanggar ini dipindahkan ke tempat yang baru, seperti rumah susun (rusun) atau apartemen.
Ratna Sarumpaet mungkin menginginkan bahwa Ahok atau Jokowi tidak memindahkan warga. Lalu Ratna Sarumpaet marah kepada Ahok atau Jokowi.
Politisi lain yang berusaha menjegal Ahok selalu menghembuskan isu sara: Cina, kafir, orang kampung kepada Ahok. Dengan begitu kebaikan, kebijakan, kasih sayang Ahok seperti tertutup oleh entitas Cina, kafir, orang kampung yang disandangnya.
Mungkin juga kebaikan seseorang dibalas dengan keburukan. Ada satu pengalaman orang memberi warga investasi seperti sapi, domba, itik, ayam, ikan. Namun warga ini malah melakukan kecurangan seperti mencuri keuntungan investastornya. Acap kali perilaku curqng seperti ini membuat iklim investasi menjadi buruk. Investor tak lagi mau memberi modal. Investor tak lagi mau memberi kebaikan kepada warga yang membutuhkan. Warga sendiri yang rugi karena tak ada yang mau memberi pinjaman (kredit) atau modal (investasi).
Ketegasan pemimpin tanpa perilaku memberi seperti agama tanpa hiasan. Seperti salat tanpa sedekah atau derma. Namun ada pemimpin yang memberi semata karena ingin balasan seperti jabatan, pangkat, sanjungan, atau balas budi lain. Akibatnya ia marah bila kebaikannya itu tidak dibalas seperti yang ia harapkan.

INTERNET SEHARUSNYA GRATIS

Para pemilik warnet semestinya tahu bahwa internet seharusnya gratis. Internet hanyalah komputer yang terhubung dengan komputer lain. Kemudian ada satu di antara komputer itu yang terus dinyalakan, tak pernah dimatikan, yang menyimpan file-file atau berkas yang dapat dilihat atau dibuka orang lain. Berkas itu bisa berupa teks, gambar, animasi, suara, atau film.

Mengapa internet di Indonesia harus bayar? Karena provider atau pemilik warnet mengatakan bahwa provider harus menyewa server. Selain itu konon server disimpan di luar negeri, seperti Singapur. Habislah kita, sudah server nyewa, disimpan di luar negeri pula. Bila ini terjadi maka data di server dapat dilihat orang Singapur sebagai pemilik server. Bisa dimanipulasi seenak perutnya.

Kerugian lainnya adalah lambatnya transfer data. Bila server disimpan di Singapur, tentu data akan lama sampai ke Bandung. Tentu akan lebih cepat sampai bila server disimpan di dekat komputer klien, misalnya di Sumedang.

Ada dua prinsip internet menurut Onno W. Purbo yaitu internet semakin murah bila banyak yang menggunakan. Internet semakin cepat bila server disimpan di dekat komputer klien. Kalau perlu server simpan di rumah masing-masing. 😀

Sekarang ada dana satu milyar per desa per tahun. Bagaimana jika dana itu digunakan untuk membagun server. Server itu juga bisa berupa open BTS. Dengan begitu tidak hanya komputer yang bisa terhubung ke server itu melainkan telepon selular juga bisa terhubung. Di server ini bisa disimpan sejumlah file yang berguna baik teks hingga film. Sedikit demi sedikit bisa diisi.

Yuk, kita dukung Onno W. Purbo sebagai menkominfo. Dengan begitu, beliau bisa membuat regulasi (peraturan) yang pro rakyat. Bukan menguntungkan korporasi atau provider semata. Bolehlah rakyat dan provider sama-sama ambil untung. Tetapi harus adil, jangan curang. Kata orang, penjajahan dunia sekarang di antaranya adalah membuat penjajahan server. Kita terus harus bayar, mahal pula, tak turun-turun.

Dana satu milyar per desa per tahun ini juga bisa digunakan untuk pengembangan potensi wisata seperti pengembangan area terbuka wisata, parkir Waduk Jatigede.

TIGA JENIS KEPEMILIKAN DALAM ISLAM

Dalam Islam ada tiga jenis kepemilikan.
Pertama, kepemilikan pribadi, contohnya hp, rumah, tanah, laptop, uang, dan sebagainya.
Ke dua, kepemilikan masyarakat atau umum, atau public properties, contohnya sungai, danau, waduk, hutan, laut, dan sebagainya.
Ke tiga, kepemilikan negara atau imam, contohnya tambang-tambang: minyak, emas, batu bara, semen, dan sebagainya.

Ada sejumlah masalah kepemilikan di sekitar kota, misalnya orang membangun rumah di pinggir sungai sehingga mencegah orang lain memanfaatkan sungai. Orang lain tidak bisa memancing, memompa, masuk ke sungai, menikmati keindahan sungai, bersuci dengan air sungai, dan sebagainya. Seharusnya orang tidak boleh membangun rumah di pinggir sungai.

Di sejumlah tempat bahkan orang membangun rumah di pinggir sungai. Di desa dan di kota terjadi pembangunan rumah seperti ini.

Sebuah danau atau waduk juga adalah barang milik bersama atau milik masyarakat atau milik publik. Oleh karena itu, seseorang tidak boleh membangun rumah di pinggir waduk atau danau tersebut yang dapat mencegah orang lain mengambil manfaat dari danau atau waduk tersebut. Idealnya waduk atau danau dibangun untuk area terbuka publik. Dengan begitu, orang bisa mengambil manfaat dari waduk atau danau itu. Mungkin saja di area terbuka pinggir waduk orang bisa menangkap ikan, di sisi waduk lain, orang bisa melakukan aktivitas wisata air. Ada juga spot lain untuk sekedar duduk, wisata kuliner, kemping, main skuter listrik, joging, dan sebagainya.

Tidak boleh ada yang mengklaim bahwa sungai, danau, waduk, hutan, laut ini milik pribadi. Sungai, waduk, … itu milik masyarakat umum. Setiap orang harus boleh mengambil manfaat dari barang milik masyarakat ini.

Membuat Program Android dengan App Inventor

Program Android dapat dibuat dengan App Inventor. Pengguna pemula App Inventor harus mempelajari dulu program App Inventor ini misalnya di saluran Youtube atau di tempat lainnya.
Pemrograman Android dengan App Inventor ternyata tidak perlu menginstal App Inventor di komputernya. Ia cukup menginstal App Inventor di Androidnya lalu ia bisa menjalankan program yang dibuatnya langsung di telpon selular Androidnya. Untuk menginstal App Inventor di Android, ia bisa melakukannya melalui Google Play Store, cari App Inventor. Pada contoh ini diinstal App Inventor 2 Companion agar bisa terhubung dengan komputer.

Selanjutnya diperlukan koneksi wifi. Sebenarnya ada beberapa cara lain selain koneksi wifi yaitu kabel atau tidak menggunakan telpon selular Android. Sementara ini ternyata bermasalah bila telpon Android dinyalakan wifi-nya. Komputer yang membuka web ai2.appinventor.mit.edu tidak bisa terkoneksi dengan Android. Namun bila menggunakan wifi lain, komputer bisa terkoneksi dengan Android.
Tinggal klik menu connect di broser lalu klik AI Companion. Android bisa menghubunginya melalui QR code atau 6 digit.
Setelah broser terkoneksi dengan Android, program Android bisa dibuat. Bila telah selesai, program dapat langsung dijalankan di Android tersebut.

Di web AI pun terdapat banyak sekali program yang dibuat oleh penggunanya. Kita bisa mempelajari program-program itu dan memodifikasinya.