TIGA JENIS KEPEMILIKAN DALAM ISLAM

Dalam Islam ada tiga jenis kepemilikan.
Pertama, kepemilikan pribadi, contohnya hp, rumah, tanah, laptop, uang, dan sebagainya.
Ke dua, kepemilikan masyarakat atau umum, atau public properties, contohnya sungai, danau, waduk, hutan, laut, dan sebagainya.
Ke tiga, kepemilikan negara atau imam, contohnya tambang-tambang: minyak, emas, batu bara, semen, dan sebagainya.

Ada sejumlah masalah kepemilikan di sekitar kota, misalnya orang membangun rumah di pinggir sungai sehingga mencegah orang lain memanfaatkan sungai. Orang lain tidak bisa memancing, memompa, masuk ke sungai, menikmati keindahan sungai, bersuci dengan air sungai, dan sebagainya. Seharusnya orang tidak boleh membangun rumah di pinggir sungai.

Di sejumlah tempat bahkan orang membangun rumah di pinggir sungai. Di desa dan di kota terjadi pembangunan rumah seperti ini.

Sebuah danau atau waduk juga adalah barang milik bersama atau milik masyarakat atau milik publik. Oleh karena itu, seseorang tidak boleh membangun rumah di pinggir waduk atau danau tersebut yang dapat mencegah orang lain mengambil manfaat dari danau atau waduk tersebut. Idealnya waduk atau danau dibangun untuk area terbuka publik. Dengan begitu, orang bisa mengambil manfaat dari waduk atau danau itu. Mungkin saja di area terbuka pinggir waduk orang bisa menangkap ikan, di sisi waduk lain, orang bisa melakukan aktivitas wisata air. Ada juga spot lain untuk sekedar duduk, wisata kuliner, kemping, main skuter listrik, joging, dan sebagainya.

Tidak boleh ada yang mengklaim bahwa sungai, danau, waduk, hutan, laut ini milik pribadi. Sungai, waduk, … itu milik masyarakat umum. Setiap orang harus boleh mengambil manfaat dari barang milik masyarakat ini.

Leave a Reply