Ahok, Kasih Sayang, dan Ratna Sarumpaet

Kebersihan, kejujuran, ketegasan (galak seperti anjing gila), keberadaban seorang pemimpin semestinya dihiasi dengan kasih sayang. Kasih sayang yang sederhana adalah perilaku memberi kepada orang lain. Tanpa kasih sayang, kejujuran seperti tidak ada hiasannya sama sekali.
Ahok adalah orang yang tegas. Ia juga paham hukum tata negara karena pengalamannya menjadi bupati, wakil rakyat, dan gubernur bahkan di ibu kota yang menjadi barometer dari propinsi, kota, atau kabupaten lain. Namun kepiawaiannya dalam memimpin itu akan kurang bila tidak dihiasi dengan kasih sayang seperti memberi kepada warga yang membutuhkan.
Menurut kabar, sifat ini diturunkan bahkan dari orang tua Ahok sendiri. Orang tua Ahok pernah meminjam beras atau uang kepada tetangga untuk diberikan kepada orang lain. Padahal di rumah orang tua Ahok juga sedang kekurangan. Ahok juga memberi warganya modal menikah setelah warganya menunjukkan ketidakmampuan dan KTP DKI-nya.
Perilaku kebaikan ini adalah hiasan yang indah dan para nabi juga melakukan hal ini. Seandainya perilaku Ahok ini demikian, pantas saja bila Ahok disayang Tuhan atau nabinya karena perilaku Ahok dan orang tuanya memang sejalan dengan Tuhan para nabi.
Ada lembaga swadaya masyarakat (LSM) yang meminta-minta. Pejabat pun memberi LSM ini bukan dari kantong pribadi melainkan menyunat anggaran. Apakah ini perilaku kasih sayang? Ini bukan perilaku kasih sayang melainkan kelemahan pemimpin dalam mengatasi LSM.
Ratna Sarumpaet menduga Ahok menindas warganya karena menggusur rumah di pinggir kali, pinggir danau, atau pinggir waduk. Padahal membangun rumah di pinggir waduk adalah pelanggaran karena menutup hak orang lain untuk mengambil manfaat dari waduk tersebut.
Semestinya pelanggar ini diusir. Namun karena kebijakan Jokowi dan Ahok, pelanggar ini dipindahkan ke tempat yang baru, seperti rumah susun (rusun) atau apartemen.
Ratna Sarumpaet mungkin menginginkan bahwa Ahok atau Jokowi tidak memindahkan warga. Lalu Ratna Sarumpaet marah kepada Ahok atau Jokowi.
Politisi lain yang berusaha menjegal Ahok selalu menghembuskan isu sara: Cina, kafir, orang kampung kepada Ahok. Dengan begitu kebaikan, kebijakan, kasih sayang Ahok seperti tertutup oleh entitas Cina, kafir, orang kampung yang disandangnya.
Mungkin juga kebaikan seseorang dibalas dengan keburukan. Ada satu pengalaman orang memberi warga investasi seperti sapi, domba, itik, ayam, ikan. Namun warga ini malah melakukan kecurangan seperti mencuri keuntungan investastornya. Acap kali perilaku curqng seperti ini membuat iklim investasi menjadi buruk. Investor tak lagi mau memberi modal. Investor tak lagi mau memberi kebaikan kepada warga yang membutuhkan. Warga sendiri yang rugi karena tak ada yang mau memberi pinjaman (kredit) atau modal (investasi).
Ketegasan pemimpin tanpa perilaku memberi seperti agama tanpa hiasan. Seperti salat tanpa sedekah atau derma. Namun ada pemimpin yang memberi semata karena ingin balasan seperti jabatan, pangkat, sanjungan, atau balas budi lain. Akibatnya ia marah bila kebaikannya itu tidak dibalas seperti yang ia harapkan.

Leave a Reply