UPI ITU RESEARCH-BASED UNIVERSITY?

Tulisan ini akan membahas tentang universitas berbasis riset (research-based university) dan kaitannya dengan kurikulum yang dikembangkan di universitas. Terutama munculnya pertanyaan mengapa universitas tidak mempunyai standardisasi kurikulum seperti di sekolah menengah.

Universitas berbasis riset (research-based university) berarti materi pelajaran dosen adalah hasil riset dosen sendiri. Saya mengajar membaca permulaan dengan metode membaca yang saya temukan. Sudah saya HKI-kan, saya simpan di YouTube, bisa dicari dengan kata kunci “membaca upi Sumedang”. Metode ini bisa diadu dengan metode lain dan diharapkan menjadi salah satu sumbangan bagi dunia pendidikan.

Demikian pula pakar lain dan pengajarannya berdasarkan riset yang ditemukannya. Pakar ekonomi mengajarkan ekonomi berdasarkan riset yang ditemukannya. Pakar media mengajarkan media berdasarkan riset yang ditemukannya. Pakar pendidikan mengajarkan teori pendidikan berdasarkan riset yang ditemukannya.

Dengan demikian, soerang dosen bukan sekedar berburu teori dari buku barat atau asing. Ia tidak boleh bangga hanya bermodal menyampaikan teori barat atau asing semata. Ia juga harus hati-hati mengajar teori orang tanpa menguji teori itu di kelas. Saya bisa membayangkan metode membaca permulaan yang dimiliki pakar lain, lalu saya ajarkan di kelas mahasiswa, tanpa pernah gunakan kepada siswa di kelas sekolah dasar. Kita menggunakan rujukan itu untuk penelitian kita.

Contoh temuan lain dari linguistik adalah Alisyahbana dengan hukum DM, dan Chaedar Alwasilah dengan language transfer. Habibie juga punya banyak temuan tentang dunia penerbangan. Oleh karena itu, Alisyahbana, Alwasilah, dan Habibie mengajarkan temuanya itu di kelas. Temuannya itu pun dipublikasikan di sejumlah jurnal dan didiseminasikan di berbagai forum. Mungkin pula didiseminasikan di sebuah proyek atau komunitas, atau di dalam industri.

Pada universitas berbasis riset, arah universitas lebih fokus ke penelitian, segala aspek aktivitas kampus diarahkan untuk mengenjot dan melekatkan budaya riset. Temuan-temuan yang didapat peneliti itu akan dijadikan landasan untuk pengajaran dan pengembangan universitas. Saat ini juga jaringan internet mungkin sedang dikembangkan, sinyal 4G mungkin saja akan dikembangkan menjadi sinyal yang lebih cepat lagi, keamanan jaringan juga dikembangkan. Universitas mesti jadi tempat lahirnya ilmuwan dan cendikiawan hebat, tidak lagi menghasilkan pengajar yg hebat. Namun hasil riset itu juga disosialisasikan kepada mahasiswa bahkan dikembangkan bersama mahasiswa.

Pernah saya dengar cerita di sebuah universitas, temuan itu acap kali tidak disengaja. Seperti ilham yang datang ketika saatnya tiba. Lalu pakar dan mahasiswa berlomba menjadi peka dan mengembangkan temuan itu menjadi bernilai dan berharga. Mungkin juga temuan itu bisa dijual dalam suatu industri. Dengan demikian, temuan juga tidak mesti selamanya mampir di jurnal. Acap kali rahasia temuan akan menjadi komoditas jual yang berorientasi semacam paten atau monopoli.

Pada universitas berbasis riset, dosen sebaiknya mengajarkan penelitian yang dilakukannya. Mungkin pula ada mahasiswa yang mempunyai ketertarikan riset di luar keahlian dosen. Dengan begitu, dosen dapat mengarahkannya untuk berdiskusi dengan dosen lain.

Selain hasil riset yang dimiliki dosen, mungkin pula dosen mampunyai sejumlah teori sebagai perbandingan. Dosen yang memiliki keahlian pada bidang membaca permulaan mesti mempunyai temuan pada bidang ini. Kemudian, ia pun mempunyai banyak temuan bandingan yang diperoleh oleh pakar-pakar lain di universitas lain di seluruh dunia. Dengan begitu, dosen ini selain mengajarkan temuanya, ia pun mengajarkan artikel-artikel jurnal yang biasa dikonsumsinya kepada mahasiswa. Ia pun bisa mengajarkan buku-buku teori yang menjadi landasan pada penelitiannya. Pada sisi ini laporan jurnal atau laporan bab dapat diberikan sebagai tugas perkuliahan. Tujuan tugas ini adalah pengembangan riset dan iptek.

KURIKULUM UNIVERSITAS
Mengapa kurikulum universitas tidak bisa dibakukan? Karena setiap universitas punya perisetnya. Riset juga mengembangkan industri. Periset mengajarkan hasil risetnya dengan periset lain di seluruh dunia. Habibie menemukan hukum, efek habibie. Alisyahbana menemukan hukum DM, Alwasilah menemukan language transfer. Itu diajarkan kepada mahasiswanya. Hasil riset ini pun dipublikasikan dan didiskusikan dengan pakar lain dari perguruan tinggi lain. Dengan begitu, seorang pakar bisa mengukur ketinggian langit pengetahuan ini. Periset pun dapat mengkomparasi temuan hasil risetnya dengan para periset lain. Jika ia merasa hasil risetnya masih rendah, ia bisa melangkah lebih cepat untuk mengikuti tren atau memotong tren yang ada.

Semakin banyak pengetahuan seorang pakar, semakin mungkin bagi dia untuk memperoleh pengetahuan yang baru.

Leave a Reply