Puisi MELIHAT SIKLUS KEHIDUPAN

Melihat siklus kehidupan

Kelahiran dan kematian

Makhluk yang fana, lemah,

Dan serba membutuhkan

Serta agungnya dan teraturnya

Makhluk ciptaan
Kami yakin bahwa tidak ada Tuhan melainkan Dia.

Tak ada sesuatupun di alam ini kecuali Dia.

Dia adalah sumber dari segalanya.
Kami yakin kami harus menyembah Dia

Dia berhak kami sembah

Kami punya fitrah menyembah Dia
Ketika kami tak tahu cara menyembah Dia

Dia menurunkan utusan-Nya 

Dengan bukti-bukti yang nyata

Kejujuran, kekuatan, pengetahuan, mukjizat, kebenaran

Utusan itu adalah nabi
Nabi membimbing kami

Beribadah kepada Dia 

Nabi membimbing kami

Melakukan taklif bagi mukallaf
Kata Nabi, kebutuhanmu beribadah kepadanya adalah sekurangnya 17 rakaat.

Kata Nabi, hak Dia untuk disembah adalah sekurangnya 17 rakaat
Semuanya ibadah yamg kami lakukan itu bukan untuk Dia,

Melainkan untuk kami sendiri

Menguatkan mental kami,

Meningkatkan kualitas mental kami

Membesarkam jiwa kami

Membesarkam harta kami

Meningkatkan nikmat kami
Dia adalah zat 

Yang tidak akan beruntung

Meski semua makhluk 

Taat dan menyembah-Nya

Dia adalah zat 

Yang tak akan merugi

Meski semua makhluk

Ingkar dan tak menyembah-Nya
Namun sebagian dari kami masih sangsi

Benarkah kebutuhan kami 17 rakaat

Benarkah hak Dia 17 rakaat

Benarkah keselamatan kami 17 rakaat
Akibatnya kadang kami lalai

Dan masih bermaksiat

Sekalipun kami melakukan 17 rakaat

Mungkin kami belum mendirikan 17 rakaat

Sekalipun kami melakukan 17 rakaat
Kami cuma bisa merintih

Karena hanya Dialah yang dapat menolong kami

Dari kelemahan dan kelalaian ibadah kami

Puisi KETIKA KITA BERSEDIH

Ketika kita bersedih 

Karena ditinggal orang-orang tercinta

Ayah, ibunda, saudara,

Teman, dan handai taulan

Kita akan menyadari

Bahwa suatu saat

Kita juga akan mati

Mungkin didahului derita,

Sakit berkepanjangan,

Pikun, atau badan

Yang serba menjadi lemah

Atau kematian mendadak, 

Dengan kecelakaan yang tak terduga
Kita juga akan ingat

Amalan yang masih sedikit,

Cacat, dan kurang baik

Tak akan bisa menjadi kebanggaan

Di hadapan syahadat,

Tuhan dan Rasulnya
Jika di dunia masih ada ketakutan kepada-Nya

Mudah-mudahan kita punya harapan

Akan ampunan dan rahmat-Nya,

Serta syafaat Rasulullah Dan keluarga sucinya

Di hari kemudian

Yang menyelamatkan kita

dari azab kubur

Dan siksa api neraka

Saudara

Saudara adalah tempat menitip rasa percaya tanpa ada pikiran khianat. Demikian pula saudara sebangsa, manusia mesti bisa saling menitipkan kepercayaan meski berbeda agama, mazhab, orientasi politik, pilihan hidup tanpa mengganggu orang lain.
Apakah ada yang karena beda agama lalu merasa terganggu. Karena beda mazhab lalu merasa terganggu. Padahal Nabi saw pun tak pernah memaksakan agama kecuali sesuai fitrah manusia.
Tak perlu saling menyakiti meski berbeda agama. Tak perlu saling memaksa meski berbeda mazhab. Tak perlu saling fitnah atau memaki meski beda pilihan dan orientasi politik. Semua bebas dan saling percaya.
Kecuali bila ada pelanggaran kejahatan kriminal, barulah ambil resikonya. Hukuman menanti bagi terpidana. Kejahatan seperti mencuri, memukul, bahkan mengeluarkan kata-kata yang salah, fitnah, dan menyakitkan pun ada hukumannya.
Jangan sampai sesama saudara saling mencuri, saling berbohong, saling memukul. Ingatlah kehancuran keluarga Barata dalam Baratayuda.

Cinta

Cinta adalah milik pribadi yang sangat berharga. Jadi jangan kau simpan cintamu pada sembarang orang. Jangan pula kau tertipu pada dunia sehingga kau meletakkan cintamu kepadanya.
Mencintai yang lebih rendah darimu itu merugikanmu. Dirimu lebih mulia daripada permata, mutiara, uang, rumah, atau harta benda lainnya.
Cintai Tuhan karena Dia yang paling tinggi. Bila kita tidak mengenal Tuhan, tidak tahu cara mencintai-Nya, maka cintailah utusan-Nya, karena dia akan membimbingmu menuju cinta-Nya.
Ya, Rasulullah, betapa kami mencintaimu. Allahuma sholi ala Muhammad wa ala aali Muhammad.

‚ÄčNegeri Kaya Tetapi Importir

Tujuh keajaiban dunia

1. Beras Vietnam

2. Garam Australia

3. Kedelai Amerika

4. Susu New Zealand

5. Cangkul Cina

6. Buruh Tiongkok

7. Artis Korea Selatan
Ini terjadi sejak zaman rezim Order Baru (Orba). Pada rezim Orba, Pa Harto menetapkan kebijakan impor alih-alih membela petani yang merupakan (mayoritas) mata pencaharian warga. Saya ingat ucapan teman yang membela kebijakan Pa Harto, “Buat apa tanam kedelai kalau kedelai impor jauh lebih murah”. Akibatnya tak ada warga yang bertani kedelai. Para petani kedelai mati atau beralih profesi menjadi importir. Ternyata tak bisa semua petani menjadi importir. Mulailah pengangguran terjadi. Mulailah orang tak suka jadi petani karena kesejateraannya ditekan. Kebijakan pemerintahlah yang menyebabkannya.
Kedelai impor lebih murah daripada lokal. Beras impor lebih murah daripada lokal. Sapi impor lebih murah daripada lokal. Garam impor lebih murah daripada lokal. Gula impor lebih murah daripada lokal.
Padahal AS, Jepang, Cina melindungi sektor pertanian, peternakan dalam negeri mereka HARGA MATI. Mereka memproteksi harga sembako dan PERSETAN dengan free trade era. Seharusnya negara sadar bahwa ketahanan pangan sangat penting bagi negara. Tanpa ketahanan pangan, negara rapuh dan terjajah. Negeri kita sangat kaya, tapi importirnya gemar membunuh saudara sendiri demi kesejahteraan pribadi. Ini seperti tikus mati di lumbung padi.
Petambak garam dibunuh importir karena garam impor lebih murah daripada garam lokal. Negara harus membatasi impor. Semua negara juga memproteksi warganya. Free trade era hanya untuk barang tertentu yang benar2 kita butuhkan seperti impor barang elektronik, kendaraan dalam jumlah terbatas sehingga tetap memajukan industri dalam negeri. Bahkan jika industri kendaraan lokal menggeliat, negara harus mewajibkan impotir menggunakan sekian persen suku cadang lokal.
Apakah kita mengimpor buruh juga dari Cina sementara buruh kita banyak yang perlu kerja?
Untuk buruh saya tak tahu persis. Adakah buruh kasar Cina di proyek Jatigede, Tol Cisumdawu? Apakah mereka punya visa kerja? Seandainya mereka ada, apakah mereka telah pulang menurut imigrasi? Ataukah mereka belum dilaporkan pulang, mati, menetap, ganti kewarganegaraan. Kalau ganti kewarganegaraan tentu RT, RW, camat harus tanda tangan.
Kalau mereka masih keluyuran, berarti mereka melanggar imigrasi. Apa ada yang bisa hidup di negeri kita tanpa bekerja?
Kalau ada orang asing yang dicurigai melanggar kewarganegaraan, laporkan saja kepada rt, rw, polisi, dan imigrasi.
Produk Cina bukan hanya cangkul, melainkan juga pulpen, dll.
Seperti tadi, pemerintah sejak dulu ingin enak. Pulpen daripada repot produksi malah impor. Importir diuntungkan. Bahkan importir diizinkan memonopoli distribusinya dan menginjak2 harga dari produsen lokal. Ini juga yang terjadi pada importir garam dan beras.
Sejak zaman Oa Harto kebijakan impor lebih menguntungkan segelintir pengusaha kroni daripada rakyat banyak
Saatnya Pa Jokowi membenahi. Dulu Gus Dur juga mau membenahi yang lain, tapi GD dijatuhkan. Sebelumnya, politisi juga menuntut kepada Habubie, saat Habibie menggantikan Pa Harto, agar pemilu dipercepat. 
Lalu Habibie dkk bikin kapal, pesawat, mobil, dibendung oleh para importir. Mereka mengejek Habibie, katanya bikin sepeda saja belum bisa malah sok jago bikin pesawat. Importir produk macam Honda, Kawasaki marah jika ada produsen lokal. Mereka berusaha membunuhnya dengan cara apapun seperti membeli perusahaan lalu menghentikan produksinya, menyuruh orang kreatif untuk kerja kantoran, dan sebagainya. Kalau tidak, mungkin para penghobi bengkel akan menjamur dan memproduksi motor lokal.
Saya jadi ingat orang yang merakit TV di zaman Pa Jokowi. Mulanya mau ditindak, dihukum, didenda, dan dipenjarakan hanya gara-gara membeli komponen dan merakitnya menjadi televisi dan memberi merk. Padahal Habibie juga merakit dari komponen yang dibelinya. Untung saja Pa Jokowi menyelamatkan montir ini dan memberinya modal serta izin usaha.
Sekarang, bengkel motor, mobil saja authorized (resmi) untuk setiap merk. Makin susah bengkel lokal kita untuk bersaing.
Artis asing sudah ada sejak zaman orba. Beberapa artis asing manggung di negeri ini tanpa masalah atau ribut seperti di zaman medsos.
Kalau Pa Harto punya kebijakan tentu bisa ikhtiar dilakukan.
Habibie dan Gus Dur dijatuhkan.
Mega dan SBY kurang perhatian pada masalah ini. Sebagaimana SBY tak perhatian pada “pelanggaran” HTI.