Cerita Rakyat (Folklore) dan Bercerita (Storytelling)

Masyarakat Indonesia mempunyai tradisi cerita rakyat (folklore) yang kuat. Cerita rakyat itu acap tersebar luas dengan cara bercerita (storytelling) dalam trĂ disi lisan. Juru cerita atau juru dongeng acap kali dianggap sebagai penghibur. Mereka juga acap dikenal dengan kepandaiannya bahkan pada hal yang berbau magis, supranatural, transenden (paranormal?). Cerita memang dianggap mitos dengan konotasi kemampuan ajaib dan tuah. Cerita membawa pendengar pada relasi dorongan melakukan kewajiban dan menghindari larangan (keburukan).

Kemampuam seperti ini layak dimiliki oleh cendekiawan. Namun kemampuan seperti ini mesti didahului oleh pengetahuan tentang ragam cerita dalam berbagai tema. Tema keadilan, buruknya kejahatan, jahatnya kelicikan, meruginya pencurian merupakan tema-tema yang penting untuk membimbing umat mengindari perilaku buruk.

Bila pada masa sekarang sebagian orang sangat materialis. Mereka berlomba menumpuk kekayaan tanpa memperhatikan etika perilaku yang benar, tega mencuri demi kekayaan dan foya-foya dari hasil kejahatan, pamer kekayaan untuk menggoda orang berlomba melakukan kelicikan.

Begitu banyak tema yang dapat diangkat.

Kampus dan sekolah perlu membuat panggung. Memberi kesempatan orang berdiri di depan massa. Mengibur dengam gurauan bermutu, bercerita demgan hikmah teladan.

Leave a Reply