Lapor melalui Twitter

Twitter
@LAPOR1708
@kempanrb
@OmbudsmanRI137

Saya adalah masyarakat biasa yang mendukung kerja Pak Jokowi. Namun saya melihat kenyataan di masyarakat (lapangan) yang perlu diperhatikan pemerintah.
1. Harga karet di Jambi mohon dicek dari harga 15ribu pada masa SBY sekarang hanya 6ribu. Ini merugikan petani karet. Apakah distributor menetapkan harga terlalu murah? Apakah partai juga berperan atau menjadi distributor. Distributor membeli dengan harga rendah dari petani agar keuntungan berlipat.

2. Harga beras sekarang di atas 12 ribu dengan kualitas apek (jelek). Dulu 12ribu itu beras bagus. Saya yakin dari petani harga gabah hanya 4rb karena saya punya lahan pertanian. Apakah ini juga permainan distributor?

3. Apakah partai juga terlibat menjadi distributor dengan tujuan menjelekkan partai merah dan menguntungkan partai so called Islam?
Saya dengar di Bandung ada pasokan beras murah (subsidi?) dengan harga 9 ribu. Apakah pasokan ini akan ada atau sampai ke Sumedang? Sekarang di Sumedang justru beras 12 ribu apek (jelek).

4. Tarif listrik naik dulu bayar 250rb sebulan. Sekarang 400rb sebulan (prabayar). Tetamgga yang 900watt tarifnya dari120ribu menjadi 225ribu. Teman saya juga yang menggunakan 1300watt juga membayar 400ribu sebulan (prabayar). Ini sangat memberatkan.

5. Mengapa pemerintah tak bisa menciptakan listrik murah? Ini mengakibatkan harga produk yang menggunakan listrik naik.
Tetamgga yang 900watt tarifnya dari120ribu menjadi 225ribu.

6. Harga di atas akan menurunkan popolaritas. Orang tidak peduli pembangunan infrastruktur, atau korupsi Hambalang. Yang penting harga sembako dan listrik murah. Jangan sampai ini menjadi bumerang menjelang pilkada dan pilpres.

7. Apakah akan terjadi krismon lagi seperti masa Pak Harto pada tahun 1998 karena tanda-tandanya sudah ada?

Leave a Reply