Home » fiksi » NU dan Ahl Bait

NU dan Ahl Bait

Seseorang tak bisa memaksa orang lain menjadi NU. Seseorang pun tak bisa menolak orang lain menjadi NU. NU sudah menjadi tradisi di negeri ini. Mungkin lain lagi jika seseorang harus masuk struktur inti organisasi itu.

Jika seseorang ditolak menjadi NU, dia tak akan memaksa jadi NU. Namun NU tidak pernah menolak seseorang untuk menjadi bagian darinya atau menggunakan tradisinya. Apalagi menolak seseorang keluar darinya.

Tak seorang pun bisa mencegah jika seseorang berkeinginan membela NU atau yang lebih besar daripada itu. Bisa juga seseorang membela Imam Mahdi jika beliau muncul sesuai ramalan Rasulullah saw.

Orang itu mungkin tak meminta menjadi anggota kehormatan karena pembelaannya itu kepada NU atau Imam Mahdi. Pembelaan itu adalah kewajiban jika seseorang merasa perlu membela.

Orang hanya merasa perlu membela orang baik di sekitarnya. Jika NU, habib, ahl bait, dzil kurba, aalihi saw adalah orang baik, mungkin semua orang wajib menolongnya.

Dalil solawat, dalil mubahalah, dalil tathir, dalil alyauma menunjukkan kewajiban itu.

Kalian wajib menolong.

Karena kalian punya darah untuk membela mereka.

Kalian punya nenek moyang yang menjadi pembela mereka.

Kalian pun punya keberanian untuk menjadi pembela mereka.

Jadi, mari kita bersama-sama bekerja untuk itu,

Mari menjauhkan permusuhan di antara kita.

Mari melawan musuh bersama.


Leave a comment