Home » Drama Anak-anak

Category Archives: Drama Anak-anak

Drama Musikal Sekarwangi dan Realitas Politik Khilafah

Menonton pertunjukan drama Sekarwangi adalah menonton opera atau drama musikal. Penonton melihat bahwa para aktornya acap kali menyanyikan lagu-lagu terkait dengan dialog atau peran yang dia mainkan. Lagu-lagunya menarik dan tidak ada permasalahan dengan lagu-lagu yang dinyanyikan itu. Namun seorang teman dosen yang sangat peka terhadap nada dan suara menyatakan bahwa suara fals atau sumbang bisa membuatnya sakit perut. Baginya pertunjukan yang baik adalah pertunjukan musik yang penyanyinya tidak membuatnya sakit perut. Pertunjukan angklung grup Lokahyang UPI Sumedang di awal pertunjukan patut diacungi jempol. Pembukaan yang cerdas. (more…)

Cerita SPION

#sucpdi

Spion menjadi bukti bahwa orang Indonesia ganteng-ganteng. Bahkan saya melihat seorang yang tampangnya seperti ikan lohan juga melintir spion motor orang lain demi (me)ngaca.

Seharusnya orang-orang tahu bahwa fungsi spion itu bukan buat mengaca. Tetapi di negeri ini aturan itu diubah. Spion sepertinya tidak begitu penting. Yang lebih penting adalah mengaca biar tampang tidak terlihat memalukan.

Orang juga mengaca di kaca mobil orang lain atau di spion mobil orang lain. Catatan, dia harus yakin bahwa di dalam mobil itu tidak ada orang. Kalau ada orang, mungkin orang di dalam mobil itu akan ketawa atau mencibir orang yang mengaca, “Udah nggak apa-apa. Kamu sudah berusaha ganteng. Jangan kapok ya.”

Akhirnya saya juga mencoba mengaca di spion orang lain. Saya parkir lalu turun dari motor. Sambil menunduk saya memelintir spion motor di samping saya dan mengaca. Spion tak perlu dikembalikan ke posisi semula. Saya merasa masyarakat tak marah spionnya diplintir seperti itu. Itu biasa. Justru sangat aneh bila orang marah untuk urusan itu. Namun ngaca di spion orang juga perlu trik yang meyakinkan sehingga tidak menarik perhatian orang.

Tidak semua orang suka tampang kita atau melihat kita mengaca. Sama jijiknya seperti seseorang memijat jerawat di depan orang lain. Belum lagi bila yang punya motor ada di sekitar. Dia akan ngomong apa? “Udah nggak apa-apa. Kamu sudah berusaha ganteng. Jangan kapok ya.”

Spion sepertinya tidak banyak digunakan dalam berlalu-lintas. Jadi biasa saja. Tak perlu marah. Setiap orang mesti biasa memelintir spion motor tetangganya.

Jangan lupa bahagia.

#sucpdi

Snipet Orok Tutunjuk

Budak teh ti orok keneh resep tutunjuk. Sigana bongan kolotna hayang purah tutunjuk. Ayeuna budakna teu eleh resep tutunjuk. Ari budakna tutunjuk, kolotna sok nempo nunjuk kana naon, nunjuk kanu naon. Bisi eta tutunjuk teh mere pituduh.

CERITA Menteri Abdul Ghafur dan Presiden Gusking

Cerita ini menyampaikan bahwa orang pandai biasanya tak mau mengalah. Dia terus melawan untuk mengubah pandangan dunia agar membuat burung bernyanyi bahwa ia pandai.

Menteri Abdul Ghofur ditugasi Presiden Gusking untuk menuntaskan kartu negara pintar. Kartu ini diharapkan dapat digunakan untuk sekolah gratis, bahkan untuk membeli keperluan sekolah, bahkan membeli lauk pauk bersubsidi, dan berobat gratis.

Rupanya Menteri Abdul Ghofur tidak memperhatikan tugasnya itu. Oleh karena itu ia dicopot atau di-reshuffle dari jabatannya.

Padahal, Menteri Abdul Ghafur adalah tim sukses Presiden Gusking. Marahlah Abdul Ghafur kepada Presiden Gusking. Keinginan Abdul Ghafur adalah bisa dipercaya meski tak bisa kerja.

Namun karena Abdul Ghafur pandai, ia akan mengubah pandangan dunia yang mengatakannya bodoh. Memang manusia bisa berubah, jadi pandangan manusia lain pun bisa berubah terhadapnya. Seseorang mulanya bodoh. Orang-orang mengetahuinya sebagai orang bodoh. Namun, karena ia belajar, ia jadi pandai. Ia pun memperlihatkan kepandaiannya kepada orang lain. Akhirnya, pandangan orang lain pun berubah terhadapnya.

Namun, semestinya perubahan pandangan orang lain tidak dilakukan secara kasar melainkan harus simpatik.

Menteri Abdul Ghafur kini menjadi mantan menteri Abdul Ghafur. Ia ingin terlihat orang lain bahwa ia pandai. Ia pun menyuruh orang lain supaya berteriak-teriak menyerukan prestasinya.

Orang lain sebenarnya seharusnya menutupi kesalahan Pak Mantan. Orang mesti melihat prestasi orang lain dan menghargainya. Namun, belajar acap kali tidak instan. Seseorang awam yang ingin belajar menjadi tukang kayu tidak bisa serta merta menjadi tukang kayu sesaat setelah membaca buku. Seseorang pun tidak serta merta menjadi dokter atau guru sesaat setelah ia membaca buku. Mungkin ia memerlukan waktu yang relatif lama. Kemampuannya pun harus diakui orang lain melalui serangkaian ujian atau ujian sidang.

Pak Mantan Menteri menggalang kerja sama dengan ormas radikal dan ustad kondang untuk memuja-mujinya.

Dan waktu terus berputar dalam penglihatan manusia. Sementara Tuhan bersemayam dalam keagungannya tanpa butuh persembahan makhluk-Nya.

Kapok atau Tambah Maceuh

Orang berbuat jahat ketahuan cctv, lalu masyarakat tahu lewat medsos. Ada orang yang kapok, namun ada yang tambah parah dan salah.

Orang jahat yang tertangkap bisa saja kapok. Sebaliknya orang jahat tersebut bisa jaja malah tambah jahat.

Hal ini mungkin disebabkan keimanan yang tidak stabil. Kadang-kadang iman seseorsng itu kuat. Namun mungkin saja sewaktu-waktu ia lemah atau lama-kelamaan aus imannya. Para nabi stabil imannya. Orang-orang saleh mungkin meningkat imannya.

Ali bin Abi Thalib pada Perang Khaibar

Perang Khaibar terjadi saat Rasulullah saw menyerang pemberontak Yahudi di Khaibar. Pemberontak ini membuat makar, memanipulasi berita, dan memprovokasi warga. Rasulullah saw berupaya meredam pemberontak ini. Namun perang tak terelakkan. Perang yang dilakukan Rasulullah saw bukan perang untuk menyebarkan agama melainkan perang untuk melindungi darah dan kehormatan kaum muslimin dari makar para pemberontak.
Pemberontak bersembunyi di Benteng Khaibar. Pasukan Rasulullah saw mengepung Benteng Khaibar untuk mencari celah masuk dan kelemahannya. Pasukan Rasulullah saw berupaya membongkar Benteng Khaibar ini dan memerintahkan sahabat untuk membongkar Benteng Khaibar ini. Namun upaya ini tak kunjung berhasil. Pemberontak dapat tetap berlindung di dalam benteng untuk waktu yang lama. Rasulullah saw lalu bersabda, “Besok aku akan serahkan bendera pasukan ini kepada orang yang mencintai Allah dan Rasul-Nya, juga dicintai Allah dan Rasul-Nya.”
Esok harinya Rasulullah saw dan sahabat nya berkumpul. Para sahabat yang berkumpul mengunjukkan diri ingin menarik perhatian Rasulullah saw agar terpilih memegang bendera Rasulullah. Rasulullah saw bertanya, “Mana Ali bi Abi Thalib?”
Sahabat menjawab bahwa Ali bin Abi Thalib sedang sakit mata. Rasulullah saw memerintahkan sahabat untuk memanggil Ali bin Abi Thalib. Ketika Ali bin Abi Thalib datang Rasulullah saw mengusapkan air liurnya ke mata Ali bin Abi Thalib. Ali bin Abi Thalib berkata bahwa sejak saat itu matanya tak pernah sakit lagi. Rasulullah saw lalu menyerahkan bendera kepada Ali bin Abi Thalib dan mendoakan kemenangan kepada Ali bin Abi Thalib. Ali bin Abi Thalib lalu mendekati benteng. Pintu Benteng Khaibar yang tebal tak bisa dirusak meski para  sahabat berupaya dengan berbagai cara. Ali bin Abi Thalib dengan tangan kirinya lalu membongkar pintu Benteng Khaibar dan melemparnya ke tempat yang jauh. Pemberontak yang ada di dalam benteng pun akhirnya menyerah.
Akhirnya makar yang menghantui kaum muslimin dapat ditumpas.