​Kepala Daerah Membangun Daerah, Mall, dan Patung

Di kota kami mulanya tak ada mall. Begitu mau pilkada, pemerintah daerah “menjual” izin mendirikan mall. Buat apa pemerintah daerah menjual izin mendirikan mall? Tentu saja buat dana kampanye.

Ketika negara sibuk dengan proyek proyek negara, mestinya daerah juga perhatian pada pengentasan kemiskinan. Mengapa daerah juga perlu bekerja? Karena daerah juga tahu potensi daerahnya. Di samping itu sebagian anggaran telah dikembalikan kepada daerah.
Kepala negara punya visi, misi. Kepala daerah juga punya visi, misi sesuai janji kampanye.
Visi, misi ini tidak boleh diusik DPR/DPRD karena ditengarai program kepala daerah acap dibendung oleh program pokir (pokok pikiran, kata Ahok di Youtube) DPR/DPRD. Program yang lolos harus masukkan pokir DPRD. Akhirnya bupati terpaksa nego dg DPRD supaya programnya jalan.

​Tikus Mati di Lumbung Padi

Tahukah kamu istilah tikus mati di lumbung padi? Setidaknya sebagian masyarakat kita kaya, banyak modal berpotensi jadi kapitalis, berpotensi menjadi pemodal. Sementara sebagian masyarakat lainnya miskin, tak punya modal, memerlukan modal, hanya punya modal kerja dan harapan dan keinginan untuk maju bekerja.

Kedua pihak ini, si kaya dan si miskin, sama-sama saling membutuhkan. Yang paling membutuhkan adalah si miskin karena mereka ingin punya penghasilan. Sementara si kaya sebenarnya ingin menginvestasikan uangnya. Daripada uang ini menganggur atau cuma disimpan di bank, lebih baik diinvestasikan sehingga berbunga dan berbuah.
Di kampung ini juga demikian. Si kaya punya modal, si miskin bisanya beternak namun tak punya modal untuk membeli ternak sendiri.
Suatu saat keduanya bertemu. Sepakatlah keduanya untuk bekerja sama. Si kaya jadi pemodal, si miskin jadi pekerjanya.
Namun apa yang terjadi? Si miskin ternyata mencuri hak si kaya. Ternaknya dijual tanpa sepengetahuan si kaya sebagai pemodal. Lalu ia mengaku serba rugi, serba sulit sehingga keuntungan minim. Diakuinya ternak sakit, kurus, dan dijual murah. Akibatnya, tahun berikutnya si kaya menarik modal dan asetnya dari si miskin.
Menurutmu, akan tetap hidupkah si miskin? Tidak. Akankah ada orang lain yang mau memberinya modal? Tidak akan ada lagi orang yang mau memberinya modal.
Si miskin adalah tikus yang mati di lumbung padi.

Pinjaman vs Investasi

Kebijakan Presiden (juga Menteri Rizal Ramli) itu bukan pinjaman melainkan investasi. Contoh investasi adalah Kadijah memberi investasi kepada Muhammad untuk berdagang. Keuntungannya bagi hasil. Dalam pinjaman tak ada bagi hasil yang terjadi malah riba ….

 

Sejak menjadi menteri pada era Presiden Gus Dur, Rizal Ramli mendorong iklim investasi. Sayangnya pemerintahan Gus Dur tidak berumur lama karena ditengarai konflik dengan ketua DPR, Akbar Tanjung yang diduga korupsi. Gus Dur juga hendak membubarkan Partai Golkar. Maka Mega didorong menjadi presiden dengan melengserkan Gus Dur.

 

Investasi salah satu faktor penguatan rupiah. Kunci investasi adalah iklim investasi yang sehat (tidak gaduh), infrastruktur yang cukup (jalan, perizinan) ….

 

Lihat Pantai Anyer, mengapa warga tidak ada yang berinvestasi atau menerima investasi? Semestinya warga memiliki tanah, dana investasi tidak mengubah kepemilikan tanah. Bahkan bila kita membayar manajer.

INTERNET SEHARUSNYA GRATIS

Para pemilik warnet semestinya tahu bahwa internet seharusnya gratis. Internet hanyalah komputer yang terhubung dengan komputer lain. Kemudian ada satu di antara komputer itu yang terus dinyalakan, tak pernah dimatikan, yang menyimpan file-file atau berkas yang dapat dilihat atau dibuka orang lain. Berkas itu bisa berupa teks, gambar, animasi, suara, atau film.

Mengapa internet di Indonesia harus bayar? Karena provider atau pemilik warnet mengatakan bahwa provider harus menyewa server. Selain itu konon server disimpan di luar negeri, seperti Singapur. Habislah kita, sudah server nyewa, disimpan di luar negeri pula. Bila ini terjadi maka data di server dapat dilihat orang Singapur sebagai pemilik server. Bisa dimanipulasi seenak perutnya.

Kerugian lainnya adalah lambatnya transfer data. Bila server disimpan di Singapur, tentu data akan lama sampai ke Bandung. Tentu akan lebih cepat sampai bila server disimpan di dekat komputer klien, misalnya di Sumedang.

Ada dua prinsip internet menurut Onno W. Purbo yaitu internet semakin murah bila banyak yang menggunakan. Internet semakin cepat bila server disimpan di dekat komputer klien. Kalau perlu server simpan di rumah masing-masing. 😀

Sekarang ada dana satu milyar per desa per tahun. Bagaimana jika dana itu digunakan untuk membagun server. Server itu juga bisa berupa open BTS. Dengan begitu tidak hanya komputer yang bisa terhubung ke server itu melainkan telepon selular juga bisa terhubung. Di server ini bisa disimpan sejumlah file yang berguna baik teks hingga film. Sedikit demi sedikit bisa diisi.

Yuk, kita dukung Onno W. Purbo sebagai menkominfo. Dengan begitu, beliau bisa membuat regulasi (peraturan) yang pro rakyat. Bukan menguntungkan korporasi atau provider semata. Bolehlah rakyat dan provider sama-sama ambil untung. Tetapi harus adil, jangan curang. Kata orang, penjajahan dunia sekarang di antaranya adalah membuat penjajahan server. Kita terus harus bayar, mahal pula, tak turun-turun.

Dana satu milyar per desa per tahun ini juga bisa digunakan untuk pengembangan potensi wisata seperti pengembangan area terbuka wisata, parkir Waduk Jatigede.

TIGA JENIS KEPEMILIKAN DALAM ISLAM

Dalam Islam ada tiga jenis kepemilikan.
Pertama, kepemilikan pribadi, contohnya hp, rumah, tanah, laptop, uang, dan sebagainya.
Ke dua, kepemilikan masyarakat atau umum, atau public properties, contohnya sungai, danau, waduk, hutan, laut, dan sebagainya.
Ke tiga, kepemilikan negara atau imam, contohnya tambang-tambang: minyak, emas, batu bara, semen, dan sebagainya.

Ada sejumlah masalah kepemilikan di sekitar kota, misalnya orang membangun rumah di pinggir sungai sehingga mencegah orang lain memanfaatkan sungai. Orang lain tidak bisa memancing, memompa, masuk ke sungai, menikmati keindahan sungai, bersuci dengan air sungai, dan sebagainya. Seharusnya orang tidak boleh membangun rumah di pinggir sungai.

Di sejumlah tempat bahkan orang membangun rumah di pinggir sungai. Di desa dan di kota terjadi pembangunan rumah seperti ini.

Sebuah danau atau waduk juga adalah barang milik bersama atau milik masyarakat atau milik publik. Oleh karena itu, seseorang tidak boleh membangun rumah di pinggir waduk atau danau tersebut yang dapat mencegah orang lain mengambil manfaat dari danau atau waduk tersebut. Idealnya waduk atau danau dibangun untuk area terbuka publik. Dengan begitu, orang bisa mengambil manfaat dari waduk atau danau itu. Mungkin saja di area terbuka pinggir waduk orang bisa menangkap ikan, di sisi waduk lain, orang bisa melakukan aktivitas wisata air. Ada juga spot lain untuk sekedar duduk, wisata kuliner, kemping, main skuter listrik, joging, dan sebagainya.

Tidak boleh ada yang mengklaim bahwa sungai, danau, waduk, hutan, laut ini milik pribadi. Sungai, waduk, … itu milik masyarakat umum. Setiap orang harus boleh mengambil manfaat dari barang milik masyarakat ini.