Home » Nahdlatul Ulama

Category Archives: Nahdlatul Ulama

Facebook Ingin Profil Asli

Tulisan ini merupakan titipan dari teman saya. Saya membantunya memuat tulisan ini karena saya memahaminya

Teman saya memasang foto profil Jenderal Iran, Qosim Sulaimani di FB. Dia juga menuliskan bio yang tidak akurat tentang dirinya misalnya dia beralamat di Jakarta, bekerja Cirebon, berorientasi politik Hamas, bermazhab Ahlusunah, dan pendukung Iran.

Baru-baru ini FB-nya diban oleh FB dengan notifikasi bahwa dia melanggar panduan komunitas (community guidelines). Dia lalu diminta FB memasukkan nomor hp, memfoto kartu identitas (KTP, SIM, atau semacamnya), dan entah tuntutan lainnya. Teman saya ini sempat memasukkan nomor hp. Ketika diminta KTP, dia memberikan foto KTP di bawah cahaya yang sangat minim, dengan menutupi tulisan identitasnya. Namun robot server FB menolak KTP-nya dan teman saya memutuskan untuk BERHENTI MEMGGUNAKAN FB.

Pakar komputer Onno W. Purbo mengatakan bahwa peretasan dimulai dari pengumpulan info (social enggineering) dari identitas korban dari FB. Identitas itu berupa alamat, tempat sekolah, teman dekat, keluarga, dan sebagainya. Onno di saluran video youtubenya yaitu Onno Center, menanyakan kepada hadirin, jika ada seorang asing meminta lihat KTP, akankah orang memberikannya? Tidak. Tentu tidak. Sama sekali tidak. Mun ceuk si Cepot mah, “Euweuh, Doyot …!” Anehnya, banyak orang justru di FB membuka identitasnya. Lalu setiap orang bisa melihatnya: foto-foto, alamat, tanggal lahir (umur), sekolah, kelulusan, kesenangan, tempat kerja, teman dekat, hubungan keluarga, dan sebagainya. Onno seolah berkata, hanya orang bloon yang membuka identitasnya di FB padahal dia menolak memperlihatkan KTP-nya kepada orang lain.

FB juga sarana perjuangan. Mungkin berjuang membela pimpinan politik, membela orientasi politik, melawan kelaliman AS dan Israel, menyebarkan berita benar, dan meluruskan hoaks. Namun apakah FB membolehkan setiap perjuangan? Fakta tadi dan berikut ini merupakan bukti negasinya.

Jenderal Qosim Sulaimani dibunuh AS. Presiden Trump menampilkan euforianya saat pembunuhan itu terjadi. Ia mengibarkan bendera AS saat terbunuhnya Sang Jenderal Iran itu. Ia juga menuliskan pernyataan kemenangannya, kesenangannya, pertanggungjawabannya, atau dukungannya atas penbunuhan itu. Beberapa hari kemudian, Iran pun lalu membalas syahadah Qosim dengan menghujani pangkalan AS dengan roket. Sebuah tantangan perang terbuka yang tidak dilayani oleh AS. Jadi jangan takut kepada AS. Berlindunglah di bawah payung Iran karena AS takut dengan Iran. Apalagi Iran seolah mengklaim mendapatkan pertolongan dari Imam Zaman yaitu Imam Mahdi dan Imam Husain bin Ali. Kekuatan spiritual yang tidak bisa diremehkan.

Mungkin karena itulah FB teman saya diban. Lalu jika ada yang memberi identitas asli di FB, dia benar-benar mengabaikan peringatan dari Onno W. Purbo. Tetaplah berjuang. Gunakan identitas palsu di media sosial. Lawanlah kezaliman AS dan Israel.

Ingat juga ketika identitas youtuber Denny Siregar dibuka di internet. Orang asing bisa mengancamnya. Jika lawan menutup identitasnya, akankah kita menyodorkan identitas kita secara gratis? Kawan dan lawan selayaknya menutup identitasnya. Konon Imam Mahdi juga bukan tidak ada di dunia ini melainkan disamarkan identitasnya. Nabi Musa juga disamarkan identitasnya sehingga beliau as bisa hidup di istana Firaun. Nabi Yusuf juga disamarkan dari identitasnya untuk menjaga keamanannya dan keberlangsungan dakwahnya di Kerajaan Mesir.

Pantas saja dalam sejarah pendukung Imam Zaman ketika berhadapan dengan musuhnya akan saling berkenalan dulu. Mereka saling menyebutkan nama dan identitas masing-masing. Dengan begitu dia bisa mengkonfirmasi kematian musuhnya kepada keluarga musuhnya atau kepada kesatuannya. Korban bukanlah orang-orang sembarangan. Mereka adalah orang-orang besar di pihaknya masing-masing. Pantas saja prajurit AS dipasangi kalung identitas agar dia tidak mati konyol yang tidak diketahui identitasnya.

Tikus dan Korupsi

Benarkah alam, bumi, langit, dan seisinya diberikan Tuhan bagi manusia?

Bukankah alam ini diberikan bagi tikus yang setiap hari mencuri persediaan makanan manusia padahal manusia bekerja keras mengumpulkannya untuk persediaan berhari-hari atau berbulan-bulan. Manusia bekerja di ladang gandum, sawah, menggembala domba dan sapi, beternak ayam dan ikan sebagai tabungan simpanan bahan makanan.

Tikus-tikus itu dengan seenaknya bersembunyi di lubang, lorong, tempat-tempat gelap dan sepi. Lalu saat malam, hewan nocturno itu beroperasi mengambili milik makhluk lain, yaitu milik manusia. Mengapa tikus ini tidak mencari makan tempat lain atau mencari makanan di hutan yang tak berpemilik? Mengapa tikus tidak mempunyai konsep kepemilikan sehingga dia bebas saja mengambil milik manusia?

Padahal manusia ini adalah tuannya. Seluruh alam diminta bersujud kepada Adam, kakek umat manusia. Semua makhluk, binatang, tumbuhan, lumpur, bebatuan, termasuk jin dan malaikat diperintah bersujud kepada manusia. Meski ada sekelompok jin yang bernama iblis tidak mau taat kepada perintah Allah swt, tikus ‘kan bukan jin. Mengapa tikus menyusahkan manusia dengan mencuri milik manusia? Tidak hanya itu mereka juga mengobrak-abrik dapur dan membuat kotor dapur.

Raja-raja adalah representasi dari Nabi Adam dan para utusan Tuhan setelahnya. Makhluk lain harus taat kepada Nabi Adam secara mutlak. Karena itu Nabi Adam harus maksum. Jika tidak, perintah dan larangannya bisa saja salah. Jika tidak maksum, mungkin saja hukum yang dibuatnya salah. Mungkin Imam Mahdi di akhir zaman juga harus maksum. Jika tidak, ia bisa seperti Jokowi, Ahok, Ganjar Pranowo, Doni Ahmad Munir, atau Tri Rismaharani.

Mungkin sebaiknya tikus ditembak saja dengan senapan angin. Mungkin karena itulah ular, elang, dan burung hantu diciptakan, di antaranya untuk memakan tikus. Tetapi ular juga membahayakan manusia. Jika ular masuk ke rumah, dia bisa menggigit dan mrmbahayakan manusia.

Mungkin sebagian manusia tidak berakal seperti tikus. Mereka tidak punya aturan kepemilikan. Mereka juga tidak menghormati penghulu manusia yaitu Adam as. Padahal binatang lain bersujud kepada Adam as. Adam as dan manusia beradab menghormati hak milik. Tentu manusia seperti Adam as juga rela berbagi, memberi, dan berderma jika orang lain kelaparan atau dalam kebutuhan. Tetapi pencurian dan korupsi sama sekali tidak bisa diterima.

Korupsi juga dilakukan. Bahkan korupsi dilakukan tidak untuk kebutuhan makan hari itu saja. Korupsi milyaran akan membuat dia bisa hidup tujuh turunan tanpa harus bekerja lagi. Mereka bisa memguasai berbagai sumber hajat hidup masyarakat dan memperkaya dirinya dan kroninya. Karena itu, hukuman cambuk atau perbudakan bagi para pencuri cukup pantas untuk diterapkan. Hukuman perbudakan seperti itu dilakukan Nabi Yusuf terhadap Bunyamin saat skenario Bunyamin mencuri piala raja. Saudara Bunyamin berkata bahwa Bunyamin mencuri seperti Yusuf mencuri. Skenario Yusuf mencuri pun sebenarnya adalah makar saja. Hukum cambuk juga diterapkan nabi bagi para pencuri. Hukum potong tangan? Entahlah.

Kapankah Imam Mahdi min aali Muhammad saw akan muncul sehingga keadilan akan ditegakkan dan disebarkan di dunia ini? Mungkin saja Imam Mahdi sebenarnya sudah ada. Tugas manusia adalah menyambung lidah dan tangan beliau.

Tuhan memberi rezeki kepada semua makhluk di di dunia, tanpa kecuali manusia. Tikus diberi wahyu untuk memperoleh rezekinya di manapun. Tidak hanya tikus, manusia pun melihat ayam rebutan rezeki dengan sesamanya, bahkan sesama keluarganya. Sesuatu yang memalukan bila dilakukan manusia. Akan memalukan bila manusia rebutan rezeki, bahkan sampai menempuh cara yang tidak halal. Manusia bisa berbagi dan menerima aturan yang adil. Manusia juga belajar keadilan dari Tuhannya. Keadilan Tuhan direpresentasikan melalui utusan-Nya. Tanpa ada utusan Tuhan, manusia kadang-kadang bingung mencari rida Tuhannya.

Manusia adalah khalifah Tuhan di dunia. Ketika semua makhluk sujud kepada Adam as, bahkan manusia lain pun harus sujud kepada Adam as. Tanpa petunjuk Adam as, manusia kesulitan mencapai rida Tuhannya. Ini pula hujah bahwa Imam Mahdi harus maksum. Namun, bisa saja ada muslim yang meyakini bahwa yang maksum hanya Nabi Muhammad saw dan para nabi lain. Aali Muhammad atau keluarga Muhammad (Imam Mahdi) mungkin tidak maksum. Menurut riwayat Imam Mahdi bisa menghidupkan orang mati, memiliki tongkat Musa, mengalahkan Dajjal, pasukannya menyeberangi lautan, memanggil garuda untuk bersyahadat, dan memiliki mukjizat lainnya. Riwayat itu bisa dibaca melalui hadis-hadis. Muslimin bisa bertanya kepada ulama tentang hal ini. Mungkinkah Imam Mahdi semacam ini yang diamanatkan Rasululllah agar ditaati manusia tidak maksum.

Untuk menghindari bahaya tikus di dapur, memang manusia harus membuat lemari yang tidak bisa dijangkau, dirusak, atau dimasuki tikus. Itulah keadilan alam. Manusia tidak perlu meminta tikus tidak mencuri makanannya. Manusialah yang harus membuat lemari yang tidak bisa dibongkar tikus.

Orang-orang mesti melempar sisa makanan ke kebun belakang rumah untuk dimakan ayam, tikus, dan binatang lain. Inilah keadilan alam.

Ya sahibuz zaman, adrikni. Ya wajihan indallah isyfa lana indallah.

Agama mengajari manusia tentang perundungan?

Fenomena cyberbullying (istilah pada video berikut) terjadi pada Anies dan Jokowi.

Tidak hanya itu, cyberbullying juga terjadi di antara para pengikutnya, bahkan sesama saudara (contohnya IKBKK).

Perundungan tidak hanya terjadi di kelas, bahkan di pekerjaan, dan di lingkungan.

Bagaimanakah manusia menyambut masa depan?

https://youtu.be/2Ga_QQdyv6M

Agama mengajari manusia tentang perundungan?

Ketika para nabi menyampaikan sesuatu dengan lembut, mereka dirundung. Ketika Anies atau Jokowi mengatakan sesuatu dengan lembut, mereka dirundung (di-bully). Bahkan ada yang mengancam bunuh atas nama agama.

Mendikbud Nadiem Makarim mengatakan solusi critical thinking pada objek fakta atau opini. Memang sejak SD, pelajaran tentang fakta dan opini sudah diajarkan. Namun sebagian orang terpengaruh pada perundungan itu, lalu malah terdistorsi orientasi baiknya. Manusia jadi buruk gara-gara dirundung, dimaki, dihina. Padahal rundungan itu jika tidak dilawan akan kembali kepada si perundungnya. Menteri Nasiem juga mengalami perundungan bahkan di Amerika dan Indonesia. Seorang ysng sadar dengan perundungan tidak perlu marah atau kecewa dengan tingkah manusia yang dianggapnya merugikan orang lain (?).

Nabi Isa as pernah berjalan melewati sekelompok orang. Lalu orang-orang itu merundung, memaki beliau as dengan kata-kata yang kotor. Nabi Isa as malah mengucapkan kata-kata baik kepada mereka dan mendoakan mereka. Sahabat beliau as bertanya, mengapa beluau as membalas mereka dengan kata-kata baik dan lembut? Nabi Isa as memgatakan bahwa manusia mengeluatkan apa yang ada di dalam jiwanya. Jika jiwanya kotor maka kotoranlah yang keluar darinya (dari mulut, pena, atau papan tiknya).

Mungkin saja ada orang-orang yang berani mati membela Anies atau Jokowi. Raja Angga Karna juga berani mati demi Pangeran Duryudana atau menerima kekalahan dari Arjuna. Bahkan meski tahu bahwa Duryudana adalah pihak yang salah dan memerang Arjuna berarti memerang kebenaran serta memerang adiknya sendiri.

Krisna pernah mengemukakan masalah ini kepada Karna. Apakah Karna begitu berutang kepada Duryudana sehingga meskipun Duryudana bersalah, Karna tetap membelanya? Apakah bila Duryudana menyeret Karna ke neraka, Karna akan menurutinya? Karna memilih mengikuti Duryudana, mengikuti kehendak Duryudana memerangi Pandawa. Problem ini juga bukan hanya Karna. Yang terseret Duryudana ke neraka juga Bisma, Dorna, Aswatama, Kripa, para raja dan satria sekutunya serta pasukan pendukungnya.

Salah satu misteri dari Baratayuda adalah Krisna menyerahkan pasukan Narayaninya menjadi pasukan pendukung Duryudana. Namun tak mungkin seorang yang maksum melakukan kesalahan semacsm itu. Mungkinkah pasukan Narayani diganti dengan pasukan lain? Mungkinkah pasukan Narayani sebelum pertempuran beralih pihak menjadi pendukung Pandawa yang Krisna ada di dalamnya.

Taklid dan Ijtihad

أَعُوذُ بِاللَّهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ .

بِسْمِ اللّٰهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ .

الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلٰى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلٰى اٰلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ

 

Bolehkah bertaklid itu?
Pendapat pertama mengatakan bahwa seorang muslim boleh bertaklid.
Pendapat kedua mengatakan bahwa seorang muslim haram bertaklid.
Pendapat ketiga mengatakan bahwa seorang muslim dengan kondisi tertentu wajib bertaklid.
Sumber hukum suatu fatwa itu Quran dan hadis. Maka memerlukan ilmu bagi seseorang untuk menafsirkannya. Ini gaya kalimat bahasa Arab. Kalimat bahasa Indonesianya, seseorang memerlukan ilmu untuk menafsirkannya.
Hanya para nabi yang maksum yang dapat menakwilkan Quran/hadis tanpa salah.

Istilah-Istilah
Fatwa: putusan ringkas dari suatu masalah hukum
Bertaklid/berittiba: tindakan mengikuti suatu fatwa.
Berfatwa: tindakan bagi seseorang yang mempunyai otoritas untuk mengeluarkan suatu fatwa, (lih: berijtihad)
Mujtahid: orang yang bisa berijtihad atau mengeluarkan fatwa
Mufti: orang yang mengeluarkan fatwa
Muqollid/muttabi: orang yang mengikuti fatwa
Menurut seorang ustaz NU, berittiba adalah mengikuti metode (cara) berijtihad, sedangkan bertaklid adalah mengikuti fatwa.

Contoh Bertaklid
Seseorang mengikuti suatu fatwa, misalnya fatwa MUI, fatwa ulama.
Seseorang tidak mengikuti sembarang fatwa atau sembarang ulama.
Seseorang tidak mengikuti sembarang dokter atau guru melainkan yang telah dikenal reputasinya.
Seseorang yang ingin membangun gedung akan menyewa jasa arsitek.
Seseorang yang ingin membuat perabotan menyewa jasa tukang kayu.

Haruskah Seorang Awam Berijtihad?
Sebagian ulama berpendapat haram bagi seorang awam untuk berijtihad.
Sebagian ulama berpendapat haram bagi seseorang untuk bertaklid.
Jika kita disuruh berijtihad, kita akan berijtihad, hasilnya tergantung ikhtiar kita.
Sodorkan nas Quran dan hadis, kita akan berijtihad dari sumber itu.
Jika kita tidak percaya dokter, kita akan menyembuhkan diri kita sendiri.

Kekacauan karena Tak Tahu Kedudukannya dan Kedudukan Fatwa
Masyarakat mengikuti sembarang fatwa yang tak jelas sumbernya, yang penting sesuai dengan perasaan muqolid.
Negeri ini penuh dengan fatwa yang tidak jelas sumbernya.
Orang-orang yang tidak punya otoritas seenaknya mengeluarkan fatwa (tafsir Quran, hadis) alih-alih mengutip.
Negara ini mempunyai MK untuk menanyakan tafsir hukum, sayangnya untuk agama, negara tidak merekomendasikan MK-Agama.
Bila negara mengikuti suatu fatwa misalnya tentang tanggal 1 Syawal, masyarakat bisa mengikuti fatwa resmi negara.

Siapa Saja yang Bisa Berfatwa
MUI?
Orang yang mau dan mampu belajar
Mujtahid yang sudah diakui ilmunya oleh mujtahid lain.
Seperti sarjana diakui oleh sarjana lain.
Tradisi: seorang mujtahid mewasiatkan orang-orang untuk mengikuti mujtahid berikutnya.
Seseorang yang tidak mampu berijtihad hanya boleh mengikuti atau mengutip fatwa yang ada.
Tidak boleh ada pemaksaan kepada orang lain.

Fatwa Mazhab
Syafii
Hambali
Hanafi
Maliki
Syiah Itsna Asyari

Boleh berpindah dalam mazhab-mazhab Islam

Kemutlakan Fatwa
Meski seseorang mengikuti fatwa, fatwa bisa saja salah
Ulama tidak dijamin maksum
Banyak fatwa yang berbeda, contohnya tentang MLM, FB, tahlil, qunut, niat, wudu, tawasul, ziarah
Analogi kita berikhtiar kepada dokter, dokter juga bisa salah diagnosis, bahkan malpraktik
Fatwa tidak bisa dikeluarkan oleh ulama wanita. Wanita mujtahid hanya bisa berfatwa untuk dirinya sendiri. Tidak ada nabi wanita meski ada wanita maksum.

Universitas Ini Mengeluarkan Mufti?
Mungkin saja universitas ini mengeluarkan mujtahid atau mufti.

Mufti harus bijak dalam arti memahami perbedaan fatwa.
Mufti juga harus melihat fatwa yang berbeda dengannya dan mempertimbangkan kebenarannya.
Universitas ini mengeluarkan orang-orang yang paham akan kedudukan fatwa.
Universitas ini juga mengampanyekan kesadaran orang-orang pada kedudukan fatwa.

Demikian paparan saya. Terima kasih.

والله الموفق إلى أقوم الطريق

والسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

 

Pertanyaan
Kalau ada ustaz, saya akan bertanya, “Ustaz, ternyata saya sendiri aneh dalam masalah taklid. Saya merasa NU atau cenderung NU. Ternyata banyak orang Indonesia lainnya yang menurut saya aneh (bermasalah?) dalam masalah taklid dan ijtihad. Ini saya rasakan sendiri. Diri ini sangat kacau sejak kecil. Bila ada orang yang meninggal, saya akan ikut tahlilan seperti tradisi NU. Namun ketika saya salat tarawih di UPI, saya ikut salat 11 rakaat. Sebagaimana NU, saya juga percaya Imam Mahdi maksum. Sekarang saya percaya 12 khilafah ala Syiah. Bagaimana ini? Bagaimana orang-orang seperti saya ini, Ustaz?”

Kalau ada ustaz, saya akan bertanya, “Ustaz, tetela abdi mah rada aneh dina taklid teh. Ti bubudak geus pabaliut. Aya anu maot ngiring tahlilan. Tapi persis salat taraweh, ngiring anu 11 rakaat. Siga NU, kuring oge percaya Imam Mahdi maksum. Ayeuna kuring percaya ka 12 khilafah. Kumaha atuh, Ustaz?”

MUDAH DAN SUKAR

Apakah mudah itu? Mudah adalah pekerjaan yang bisa dilakukan tanpa berpikir terlebih dahulu. Sayidina Ali bin Abi Thalib pernah ditanya tentang berbagai masalah dan beliau bisa menjawabnya. Sahabat heran dan bertanya kepada beliau, mengapa beliau bisa mudah menjawab pertanyaan-pertanyaan itu. Ali bin Abi Thalib lalu menujukkan telapak tangannya dan bertanya, “Berapa jumlah jari di tangan ini?” Sahabat menjawab, “Lima.”
Sayidina Ali bin Abi Thalib bertanya lagi, “Mengapa engkau begitu mudah menjawab pertanyaan itu?” Sahabat menjawab, “Karena telah terbiasa.”
Sayidina Ali bin Abi Thalib berkata, “Demikian pula aku terbiasa dengan pertanyaan-pertanyaan itu sehingga bagiku pertanyaan itu mudah.”

Contoh hal mudah lainnya adalah membuat perabotan bagi tukang kayu adalah pekerjaan mudah. Ia tinggal mengukur, memotong dan mengerjakan segalanya seolah tanpa dihitung atau dipikir lagi. Demikian pula dokter yang merawat pasien atau guru mengajar anak membaca. Bagi dokter merawat pasien adalah pekerjaan mudah. Bagi guru mengajar anak membaca adalah pekerjaan mudah. Sebaliknya bila dokter disuruh membuat perabotan atau mengajar membaca, dokter akan merasa kesulitan. Pekerjaan itu adalah pekerjaan yang sulit baginya. Dokter bisa membuat perabotan namun ia harus memikirkan dulu atau memperhitungkan dulu. Ada kemungkinan dokter salah dalam perhitungan atau pemikirannha sehingga hasil kerjanya jelek. Perabotan yang dibuat dokter jelek. Demikian pula, dokter bisa keliru dalam mengajar membaca.

Definisi susah, sukar, sulit, masalah berat adalah pekerjaan yang mesti dihitung dulu. Kalau orang ditanya berapa 2×3, ia bisa dengan cepat menjawab. Namun bila ia ditanya berapa 27×3, tidak semua orang bisa dengan cepat menjawabnya. Setidaknya sebagian orang harus menghitung atau berpikir dulu untuk menjawabnya. Pekerjaan sukar bukan berarti tak tahu jalan keluarnya. Ia mungkin tahu jalan keluarnya namun harus dihitung terlebih dulu.

Ada orang yang berkata bahwa masalah agama adalah masalah yang berat. Ada orang yang berkata bahwa masalah ekonomi adalah masalah yang berat. Ada orang yang berkata bahwa masalah politik adalah masalah yang berat. Namun tidak semua orang berpendapat sama. Tentu ada pula orang yang berkata bahwa masalah agama, ekonomi, politik adalah masalah sepele.

Belajarlah selagi ada kesempatan karena berilmu adalah kesempurnaan. Puncak kesempurnaan adalah Allah swt. Sedangkan kebodohan adalah tidak adanya ilmu. Ilmu adalah cahaya dan kegelapan adalah tidak adanya cahaya.