Keterampilan Siswa Sekolah Dasar bagi Anak Natif Digital

Keterampilan siswa sekolah dasar bagi anak digital native sangat banyak. Keterampilan siswa sekolah dasar pada era digital native di antaranya adalah belajar mengetik di ponsel, berkomunikasi di media sosial, membuat proyek buku atau cerita. Cerita yang dibuat siswa bisa sekedar snipet saja atau potongan cerita pendek. Cerita itu bisa hanya satu kalimat saja. Cerita bisa hanya satu paragraf. Cerita juga bisa satu halaman. Cerita yang panjang itu seperti novel. Siswa juga bisa belajar mengetik 10 jari di papan Qwerty. Papan Qwerty sekarang cukup empuk untuk ditekan jari, tidak seperti papsn tulis mesin tik yang keras. Mesin tik mulai suram pada tahun 1990-an.

Siswa juga bisa menggambar logo atau memanipulasi foto dengan Gimp. Membuat logo, memanipulasi atau mengubah logo, memanipulasi gambar atau foto merupakan keterampilan yang bisa dikuasai siswa. Keterampilan ini juga penting untuk dikuasai siswa.

Siswa juga bisa belajar membuat lagu dengan LMMS, FL Studio, Musescore, Audacity, atau HumOn. Ketika siswa membuat sajak dan membacakannya dengan berirama, sajak ini bisa dipadukan dengan lagu. Seseorang bisa membuat musikalisasi puisi dengan menyenandungkan puisi, mengiringinya dengan ketukan, kendangan atau rebanaan. Lalu lagu bisa dipublikasikan misalnya di youtube. Jika menjadi viral dan banyak yang suka, produser, manager, atau perusahaan event organizer bisa meroketkan pendapatannya. Mungkin juga ia bisa bersama Hadad Alwi atau Sabyan Gambus tur keliling Indonesia dengan kontrak satu kali manggung dua jam seharga sekian (puluh) juta. Jauh lebih tinggi daripada pengamen jalanan.

Siswa juga bisa belajar membuat animasi atau mengedit video dengan Blender atau KineMaster. Media video bukan lagi monopoli penerbit atau stasiun televisi, setiap orang bisa menyimpan videonya di internet atau server seperti youtube. Lalu orang pun memasang meta data dan pengindeksnya agar mudah dicari orang lain.

Siswa juga bisa belajar bahasa asing selain bahasa Indonesia. Bahasa yang penting adalah bahasa Inggris atau bahasa Arab. Bahasa penting atau menarik lainnya adalah bahasa Spanyol, Prancis, Persia, Jepang, Cina. Salah satu teknik belajar bahasa adalah dengan mrnghafal lirik lagu-lagu. Orang yang belajar bahasa Inggris bisa mencari video lagu berbahasa Inggris dengan liriknya. Orang yang belajar bahasa Sunda bisa mencari lagu Doel Sumbang atau Darso. Orang yang belajar bahasa Jawa bisa mencari lagu-lagu Didi Kempot.

Siswa memang bisa menulis surat pribadi atau surat dinas di kertas, menggambar di kertas dengan crayon atau pensil warna, membuat lagu dengan piano mainan dan menulis notasinya di buku, belajar bahasa dari buku; namun siswa juga perlu diperkenalkan dengan alat atau sumber belajar digital. Jika siswa tidak belajar gawai atau digital native di sekolah, dia akan belajar digital native itu di jalanan dan tak tertarik dengan pelajaran sekolah.

Siswa juga belajar dari internet karena sumber belajar di internet begitu melimpah-ruah. Meski guru bukan satu-satunya penentu informasi, guru yang ketinggalan zaman bisa saja tidak menangkap tanda perkembangan zaman.

Eksplorasi siswa pada gawai mesti diarahkan. Jangan sampai siswa terjatuh ke jurang ilmu yang berbahaya atau terjebak di kubangan ilmu yang salah.

Pada pelajaran geografi siswa bisa mengenal google maps atau google earth. Siswa pun bisa belajar hukum tata negara di internet atau youtube. Pelajaran hukum tata negara diyakini merupakan penjabaran dari Pancasila. Siswa bisa menonton video sains (IPA, fisika, biologi, kimia) di youtube. Siswa juga bisa belajar tenis dari youtube misalnya teknik forehand, backhand, grip, karakter raket, karakter senar (string), serve, lob, volley, dan sebagainya. Potensi seperti itu harus ditangkap oleh guru sehingga guru tidak justru tertinggal oleh kemampuan siswa.

Siswa juga bisa mengunduh berkas dari internet seperti EYD, kamus. Siswa bisa brlajar e-learning seperti Spada atau Moodle. Siswa bisa belajar membaca jurnal internasional, memilih dan menonton video berorientasi pelajaran.

Video yang dipilih siswa mungkin saja bukan video yang berorientasi pelajaran. Siswa bisa memilih video populer yang kurang akurat tentang pelajaran, misalnya teori bumi datar, teori gravitasi, teori khilafah, sejarah khilafah, sejarah mazhab, pelajaran agama lainnya. Oleh karena itu guru harus mengeksplorasi video-video pelajaran di internet dan memilihkannya bagi siswa.

Dengan sumber belajar yang melimpah dari internet, otak siswa tidak akan terbatas kurung batok kelapa. Sebaliknya wawasan siswa akan terbuka atau bisa menerima perbedaan pendapat.

Siswa juga bisa membuat review channel youtube yang terkait dengan pendidikan. Siswa harus mengikuti pembelajaran video editor untuk produksi media pendidikan di youtube.

Siswa harus belajar tentang manfaat dan bahaya internet, manfaat dan bahaya gawai. Kecanduan, pornografi, kebohongan (hoaks), penipuan, prank seperti pocong yang menakuti warga adalah contoh bahaya internet dan gawai. Mengenal bahaya intetnet dan gawai jauh lebih penting daripada piawai menggunakan manfaat internet dan gawai.

Pada pelajaran memulis karya ilmiah siswa mesti belajar manajer referensi seperti Zotero atau Mendeley. Mereka juga belajar mengedit style sitasi mereka. Alamat internet untuk style sitasi adalah citationstyles.org atau editor.citationstyles.org. Di situs itu seseorang bisa mengunduh atau mengedit gaya sitasi mereka. Mungkin juga mahasiswa diorientasikan untuk mempublikasikan karya atau riset mereka di jurnal internasional terindeks. Dengan begitu, sitasi mereka harus disesuaikan dengan jurnal yang mereka tuju.

Siswa juga bisa pandai menggunakan media sosial semacam WA, Line, atau Telegram. Siswa juga akan bijak untuk tidak menyebarkan hoaks. Siswa akan bijak menanggapi polemik suatu isyu. Siswa tahu kapan harus diam dan kapan harus berbicara.

Siswa juga bisa belajar e-learning misalnya dengan platform Moodle seperti Spada. Mungkin juga siswa menggunakan google class atau google drive.

Siswa juga perlu belajar mailmerge untuk membuat surat massal, atau piagam massal.

Siswa juga bisa belajar kodi untuk streaming atau PVR. Selain youtube, ada juga kantor berita yang diduga terpercaya seperti MetroTV atau TVone. Pelanggaran terhadap kode etik jurnalistik atau UU ITE bisa menjerat seseorang pada tuntutan pidana.

Siswa juga bisa belajar membangun warung internet, provider internet, atau membuat jaringan OpenBTS. Siswa juga melajar untuk menyetel Mikrotik dalam jaringan mereka. Mungkin dilengkapi dengan wajanbolik.

Siswa juga bisa belajar membuat proyek augmented reality. Proyek-proyek diutamakan berorientasi pelajaran seperti pengamatan atau temuan mereka terhadap alam dan ilmu sosial.

Siswa juga bisa belajar pemrograman seperti Scratch atau MIT AI2 (app inventor). Di beberapa negara di luar negeri anak-anak mulai belajar perograman sejak di jenjang sekolah dasar. Pemrograman merupakan keterampilan yang mesti dikuasai anak-anak natif digital. Anak-anak pun perlu belajar elektronika seperti merakit robot, drone, mobil-mobilan. Lalu mereka juga belajar menyusun lego dan menggambar vektor.

Mumgkin anak-anak tertarik untuk belajar RPG game. Dengan begitu anak-anak belajar membuat game, membuat skenario, dan mengorientasikan permainan mereka untuk pelajaran.

Mungkin juga siswa bisa belajar statistik atau software matematika lainnya. Dengan begitu penguasaan siswa bisa lebih tinggi lagi.

Dengan kemampuan siswa yang kompleks siswa bisa memperdalam salah aatu yang dikuasainya dan memperoleh manfaat (rezeki) dari kemampuannya itu.

NU dan Ahl Bait

Seseorang tak bisa memaksa orang lain menjadi NU. Seseorang pun tak bisa menolak orang lain menjadi NU. NU sudah menjadi tradisi di negeri ini. Mungkin lain lagi jika seseorang harus masuk struktur inti organisasi itu.

Jika seseorang ditolak menjadi NU, dia tak akan memaksa jadi NU. Namun NU tidak pernah menolak seseorang untuk menjadi bagian darinya atau menggunakan tradisinya. Apalagi menolak seseorang keluar darinya.

Tak seorang pun bisa mencegah jika seseorang berkeinginan membela NU atau yang lebih besar daripada itu. Bisa juga seseorang membela Imam Mahdi jika beliau muncul sesuai ramalan Rasulullah saw.

Orang itu mungkin tak meminta menjadi anggota kehormatan karena pembelaannya itu kepada NU atau Imam Mahdi. Pembelaan itu adalah kewajiban jika seseorang merasa perlu membela.

Orang hanya merasa perlu membela orang baik di sekitarnya. Jika NU, habib, ahl bait, dzil kurba, aalihi saw adalah orang baik, mungkin semua orang wajib menolongnya.

Dalil solawat, dalil mubahalah, dalil tathir, dalil alyauma menunjukkan kewajiban itu.

Kalian wajib menolong.

Karena kalian punya darah untuk membela mereka.

Kalian punya nenek moyang yang menjadi pembela mereka.

Kalian pun punya keberanian untuk menjadi pembela mereka.

Jadi, mari kita bersama-sama bekerja untuk itu,

Mari menjauhkan permusuhan di antara kita.

Mari melawan musuh bersama.

Pabrik Mobil Lego buatan Reza

Bentuk bangunan yang dibuat Reza mirip pabrik mobil. Ada semacam tangga. Mobilnya pun bisa dinaikkan atau disimpan di garasi terbuka. Sebagai perbandingan, ada koin Rp100 di depan pabrik.

Karya ini menjadi perbandingan dari karya sebelumnya berupa pesawat dan senapan.

Mungkin juga suatu saat Reza bisa berkarya dengan bahan lain menjadi bentuk lain seperti, baja ringan untuk lampu duduk, lampu jalan, jemuran lipat. Paralon menjadi bentuk sesuatu. Kayu menjadi bentuk sesuatu atau campuran bahan baja, paralon, kayu.

Mahasiswa Belajar Riset dengan Dosen

Mahasiswa ditugasi untuk membuat riset mini. Fakta menunjukkan bahwa kemampuan mahasissa cenderung rendah atau mereka menganggap tugas itu sepele atau asal masuk. Ada sekitar 4 kelas yang rata-rata terdiri atas 40 mahasiswa. Jadi, 4×40 mahasiswa di tingkat satu. Hanya sedikit saja yang bagus, lengkap instrumen wawancaranya, observasinya, surveynya. Hasilnya pun masih sederhana, tak ada yang penggolongannya mengesankan. Penggolongannya tidak ada atau biasa saja.

Dari sisi kalimat, hanya kurang dari setengah atau seperempatnya yang kalimatnya bagus.

Dari sisi rujukan, hanya sedikit siswa yang pernah atau sering membaca jurnal online. Hanya sedikit pula yang membaca buku babon seperti ejaan, Tata Bahasa Baku Bahasa Indonesia, atau Abdul Chaer.

Karena rendahnya mutu riset mini mahasiswa itu, mungkin lebih baik kelas dikelompokkan pada tim riset berdasarkan payung penelitian dosen, misalnya riset pendidikan seksual bagi siswa SD, riset penggunaan gawai dalam pelajaran, riset pengembangan media, media AI2, pengembangan lagu dengan HumOn, LMMS, MuseScore, dan sebagainya. Cara pengelompokan ini ada kekurangan dan kelebihannya daripada cara individual.

Rendahnya mutu mahasiswa ini mesti digambarkan dengan hasil pindai atau screenshoot. Di sisi lain, tingginya kemampuam siswa itu juga mesti digambarkan dengan hasil pindai atau screenshoot.

Kekurangannya adalah potensi ada riset yang menginspirasi lebih kecil daripada cara individual. Mungkin pula ada mahasiswa yang tidak memberi kontribusi pada kelompok. Dengan begitu siswa luput dari kewajibannya mengasah pengetahuan dan keterampilan. Dosen harus meminta perwakilan mahasiswa untuk melaporkan mahasiswa yang tidak memberi kontribusi pada kelompok. Dosen mungkin tidak bisa selamanya mengawasi kinerja anggota kelompok.

Kelebihan cara kelompok adalah kemudahan dalam menilai. Bila satu kelas hanya ada lima atau enam kelompok, dosen hanya menilai lima atau enam tugas mini riset saja.

Program e-learning spada digunakan untuk mengumpulkan dan menilai tugas. Menilai 160 tugas individu mahasiswa itu benar-benar melelahkan. Mrmbaca dengan trliti setiap tugas yang masuk hampir mustahil. Mungkin membaca bagian-bagian pentingnya lebih meringankan. Dosen juga memeriksa kelengkapannya. Kadang-kadang ind├Čkator penilaiannya disampaikan kelada mahasiswa agar siswa memperhatikam kelengkapan tugasnya.

Jika mahasiswa dikelompokkan, setiap mahasiswa harus mempunyai tugas spesifik, mulai dari menyusun instrumen, menjaring data, validasi data, proofread (perbaikan ejaan), penerjemahan, publikasi (jurnal atau ikut konferensi).

Misalnya mahasiswa belajar membuat proyek lagu Vangelis, “Conquest of Paradise” untuk pertunjukan dengan software LMMS atau HumOn.

Mungkin juga ada satu tugas individu dengan tema riset yang dibebaskan karena bisa jadi tema riset mereka menginspirasi riset yang bagus. Jika semua mahasiswa melakukan mini riset atau membuat judul mini riset, mungkin ada satu atau dua tema yang inspiratif.

212 dan Eksploitasi Agama

Agama adalah kebutuhan menurut Musa Kadzim, di alamat https://youtu.be/IRESxvpCDaw. Orang mencari agama. Namun justru sebagian orang mencari agama untuk menjustifikasi nafsunya. Misalnya jika seseorang senang pada Wowo, Anis, Shandy, atau Wiwi maka dia mencari dalil agama untuk menjustifikasi kesukaannya itu. Seandainya seseorang benci kepada Kohahok, maka ia juga mencari dalil untuk membencinya.

Lalu agama juga dipaksakan kepada orang lain. Ia ingin orang lain juga memilih yang dia pilih dan membenci yang dia benci. Mungkin juga disertai dengan ancaman kafir, neraka, tidak disalatkan bagi pendukung orang yang dibencinya.

Ia menganggap bisa melihat bahaya Cina dan komunis, lalu satu-satunya yang bertanggung jawab adalah rival politiknya, yaitu Anies atau Wiwi.

Justru agama diplintir untuk hawa nafsu seperti nggak boleh milih anu atau harus milih partai anu, atau lihat! Si anu diyakini akan ke surga dan akan membawa masyarakat ke surga. Semacam eksploitasi khawarij terhadap hawa nafsunya dan memerangi Ali.

Khawarij terlihat alim, namun jika dicermati, dia menuhankan dirinya, menuhankan kehendaknya, menuhankan hawa nafsunya.