Hari-Hari Ziarah Haji (27)

Bertemu dengan Bangsa-Bangsa Negro

Saya sangat jarang berbicara dengan orang negro di Mekah atau Madinah. Bangsa yang paling jarang saya temui untuk silaturahmi adalah bangsa negro. Orang negro cukup banyak di Mekah atau Madinah. Namun saya sering tidak berani berbicara dengan mereka. Enggan.

Entah mengapa saya tidak berani berbicara dengan bangsa negro. Namun sesekali saya bertanya kepada mereka jika kebetulan berdampingan saat salat berjamaah, atau situasi lainnya. Terus-terang, pengetahuan saya tentang negara-negara dan bangsa-bangsa Afrika serta sejarahnya sangatlah minim. Itu di antaranya yang membuat saya segan berbicara dengan mereka. Seolah tak kenal maka tak sayang. Saya tak tahu apa-apa tentang sejarah Afrika untuk ditanyakan atau dikonfirmasi.

Acap kali orang negro pun seperti enggan berbicara dengan bangsa lain. Menurut saya, keenganan itu karena mereka tidak mengenal bangsa Indonesia yang acap dikatakan ramah. Saya bertanya, apakah bangsa Afrika juga ramah?

Saya dengar sebagian bangsa Afrika berbahasa Perancis. Itu pula yang membuat saya kesulitan. Saya tak bisa bahasa Prancis. Beberapa orang negro yang saya tanya, “English? Speaking English? Do you speak English?” Jawaban mereka, “France.” Kalau tak salah, orang dari negara Mali juga berbahasa Perancis ketika saya tanya. Saat itu dia duduk di tangga teras maktab kami.

Menurut saya sangat penting untuk mengetahui sejarah dan perkembangan bangsa-bangsa di dunia. Sebagian bangsa di Afrika mengalami pendudukan atau penjajahan Perancis. Sedangkan sebagian bangsa di benua Amerika mengalami pendudukan atau penjajahan Spanyol. Saya hampir tak bisa mengenal bangsa yang berasal dari benua Aftrika atau Amerika. Saya juga tak mengenal bendera dan bahasa mereka.

Di era internet ini, anak-anak seharusnya didorong untuk belajar mengenal sejarah bangsa-bangsa, termasuk bangsa di benua Afrika dan Amerika. Anak-anak juga harus didorong belajar bahasa asing selain bahasa Inggris seperti Perancis yang banyak digunakan di benua Afrika dan Spanyol yang banyak digunakan di benua Amerika. Orang Meksiko, Brasil, Venezuela, Peru, Kolombia, Chile, Ekuador, Guatemala, Kuba, Dominika, Bolivia, Honduras, Paraguay, Panama, Kosta Rika, dan Argentina menggunakan bahasa Spanyol.

Mungkin bahasa Inggris dipelajari sehari-hari di sekolah. Sebagai tambahan guru bisa mengajarkan sedikit kosakata, frasa, kalimat bahasa Arab, Perancis, Spanyol, Jerman, Jepang, Cina, Rusia.

Tentu bahasa Arab adalah bahasa yang penting untuk dipelajari. Sebagian bangsa di benua Afrika pun menggunakan bahasa Arab seperti Mesir, Libya, Maroko (Magribi). Bahasa Arab pun mempunyai dialek yang berbeda-beda. Di samping itu ada bahasa formal dan bahasa infornal (amieh, umum) untuk bahasa Arab. Orang Mekah sehari-hari menggunakan bahasa Arab ragam (dialek) amieh. Sebagian orang Indonesia tidak paham ragam bahasa amieh ini sekalipun paham bahasa Arab formal.

Saya pernah bertemu seorang ibu Afrika masuk ke maktab kami di Mekah. Ia mengucapkan satu kata yang saya pahami maknanya adalah “toilet.” Seorang ibu Indonesia yang menyambutnya tak paham ucapan orang Afrika ini. Saya lalu berbicara dan menunjukkan toilet kepadanya. Dugaan saya ibu Afrika ini mau numpang ganti baju atau buang air. Tentu saja bangsa dari negara yang beradab mesti menyediakan toilet bagi musafir atau orang yang sedang bepergian. Kita tak boleh terlalu curiga bahwa musafir mau mencuri atau merusak sesuatu di maktab kita.

Saya juga bertemu seorang negro saat salat berjamaah di sekitar Masjid Haram. Dia terkesan tinggi hati. Namun ketika saya sapa, dia cukuo ramah juga. Ternyata dia berkewarganegaraan Inggris dan sedang studi pascasarjana di London. Ia seorang arsitek dan ia mengisyaratkan bahwa pekerjaannya membuat bangunan seperti Masjid Haram ini.

Saya juga bertemu dengan dua bersaudara pemuda negro. Mereka sedikit bisa bahasa Inggris. Mereka cukup ramah juga. Mereka menyebutkan negara asal mereka yang tak tergambar petanya di pikiran saya. Itu membuat saya lupa negara asal mereka. Saya menyesal tidak tahu detail negara Afrika padahal di sini banyak sekali orang negro. Kita bisa bersilaturahmi dan berkomunikasi dengan mereka.

Saya juga tak tahu bendera negara-negara benua Amerika. Akibatnya, mungkin saya tidak tertarik menyapa mereka. Menurut saya, saya jarang bertemu dengan jemaah dari benua Amerika. Entah mereka sebenarnya banyak juga berziarah ke Mekah, namun saya tidak mengenal mereka. Mereka berbahasa Spanyol. Bahasa yang kurang saya kuasai pula sebagaimana bahasa Perancis atau Arab. Mungkin saja orang benua Amerika ada di sekitar saya cuma saya tidak tahu. Saya pun tak tahu bendera negara mereka.

Kalau saya bertemu orang yang berbahasa Spanyol, mungkin saya akan menypa mereka, “¡Hola! Me llamo Prana. Mucho gusto. Bienvenida. ¿Hable Angles? Muchas gracias. Lo siento. De nada. Adios. Hasta luego. Hasta mañana. ¿cual es tu nombre? ¿como te llamas? Yo soy Prana. Mi nombre es Prana. Soy chico. Soy un profesor. Soy de indonesia. ¿Cual es tu numero de telefono? Mi numero de telefono es …. Yo queo ir al hotel Olayan. Yo quero ir es tu hotel. Este el hotel.”

Kalau mereka berbahasa Prancis, saya akan sapa mereka, “Salut. Bonjour. Bonsoir. Je m’apelle Prana. Enchantée de te rencontrer. Je suis enchantée de vous rencontrer. Merci beaucoup. Je vous remercie. De rien. Je vous en prie. Est-ce que tu parles anglais? Excusez-moi, est-ce que vous parlez anglais? Ouì. Un peu. Non. Je ne parle pas espagnol. Je t’aime. J’entend ton coeur. C’est la vie. Je suis malade. Je suis désolé. Au revoir. À bientôt. Un café s’il vous plaît. Où est la Masjidil Haram? Pardon. C’est combien? Combien ça coûte? Combien coûte ce chapeau? Combien coûte cette jupe? Un café c’est combien s’il vous plaît? Ça, s’il vous plaît. Ce cafè, s’il vous plait. Je veux ce cafè. Je ne veux pas ce cafè. Vous voules ce cafè. Je veux la carte, s’il voux plaît. Je veux le plat, s’il voux plait. Je veux la eau, s’il voux plaît. Je veux l’eau, s”il voux plaît. Je veux cette eau, s’il voux plaît. Je veux un cafè, s’il voux plaît. Je veux une eau, s’il voux plaît. Je veux l’addition, s’il voux plait.

Saya juga acap kali salah duga. Saya menduga orang di depan saya adalah orang Iran. Ternyata dia orang Rusia. Itu karena dia tidak memakai kalung bendera. Sebagian bendera negara lain pun tidak saya kenal.

Sangat penting mengenal suku bsngsa, bahasa, bendera, dan sejarah bangsa lain.

Hari-Hari Ziarah Haji (26)

Di Mekah dan Madinah

Demi keindahan wujud-Mu, ya Tuhan

Demi kesempurnaan sifat dan wujud-Mu

Demi hak-Mu untuk disembah

Demi keterbatasan hamba ini untuk memenuhi hak-Mu untuk disembah

Demi kelalaianku dalam penyembahan-Mu

Demi ketidaktahuanku akan hak penyembahan kepada-Mu

Demi kelalaian waktuku dalam penyembahan kepada-Mu

Demi kesibukanku dengan urusan di luar penyembahan kepada-Mu

Demi rasa maluku untuk menyampaikan hajat-hajatku kepada-Mu di hadapan manusia

Ampunilah dosa kami

Berilah kami rahmat di dunia dan di akhirat

Hari-Hari Ziarah Haji (25)

Insiden Rebutan Kemah di Mizuno

Insiden ini bisa diprediksi oleh pemerintah atau ketua kelompok. Bahkan insiden ini bisa dipresiksi setiap tahun karena adanya jemaah mandiri dan jemaah yang ikut pembimbing.

Di Armeina, Musalife, dan Mizuno, jutaan msnusia berkumpul. Jika mereka bergerak ke satu lokasi, mungkin saja jutaan manusia bergerak ke tujuan yang sama. Jutaan warga yang bergerak ini harus membawa berkah dan keselamatan, bukan membawa bencana.

Jemaah haji mandiri adalah jemaah yang tidak ikut pembimbing. Pembimbing membantu pemerintah dalam penyelenggaraan ibadah. Dengan begitu, jemaah yang rata-rata pertama kali beribadah mudah mendapatkan alat transportasi, mudah mendapatkan hotel, mudah mendapatkan tenda di Armeina, mudah mendapatkan transportasi ke Musalife, mudah mendapatkan bus ke Mizuno, mudah mendapatkan tenda di Mizuno, mudah mendapatkan waktu melontar nafar, mudah mendapatkan transportasi ke kembali ke hotel.

Sebenarnya tanggung jawab itu ada pada ketua kelompok. Namun tanggung jawab ketua kelompok yang membawahi 400 orang itu sangat berat. Yang dibawanya bukan pasukan yang selalu taat komandan. Yang dibawanya adalah orang yang kadang mempertanyakan, memprotes, memberi saran, meminta pelayanan, bahkan mungkin memerintah, memberi fatwa, mendebat fatwa, mempertanyakan akidah, …. Tidak selamanya 400 orang itu bisa berkumpul. Tidak selamanya 400 orang itu terhubung dengan media sosial. Tidak selamanya 400 orang itu terapdet (update) informasinya. Di pesawat saja, informasi dari ketua kelompok susah disebar. Dari sekitar 400 orang di kelompok kami ada beberapa orang jemaah mandiri.

Jemaah mandiri harus sering bertanya atau mencari info dari ketua kelompok: kapan bus Armeina–Musalife datang, kapan bus Musalife–Mizuno datang, kapan bus Mizuno–hotel datang, apa ada perubahan jadwal, apakah situasi aman dan terkendaki, apakah situasi padat atau macet, dan seterusnya.

Mungkin saja ketua kelompok dapat membuat grup medsos (whatsap) dan semua komando ada di bawahnya. Di bawahnya setiap pembimbing juga punya grup medsos sendiri yang mengatur jadwal dan program. Program pimpinan anu miqotnya 4–12 kali, ziarahnya sekian kali, ziarahnya tanggal sekian, program ke tawasulnya tanggal sekian, program wisatanya ke tempat anu pada tanggal dan jam anu, dan seterusnya.

Pada prinsipnya ibadah dengan dengan pimpinan adalah bertaklid kepada pimpinan. Kalau pimpinan berkata, jam sekian kita pergi ke ziarah karena anu. Maka jemaahnya tinggal mengikuti. Mungkin saja jemaah mandiri tidak mendapatkan kemudahan seperti itu.

Jemaah mandiri mengklaim, bahwa dengan pimpinan tak boleh mengklaim kemah Mizuno sebagai milik pribadi. Menurutnya, kemah dimiliki oleh orang yang lebih dulu ada di kemah itu saat kemah kosong. Siapa cepat, dia dapat.

Hari-Hari Ziarah Haji (24)

Bertemu dengan Peziarah dari Palestina

Peristiwa ini terjadi ketika kami melakukan nafar (lempar jumrah). Saya mengetahui bahwa bendera yang dibawa kelompok di seberang jalan itu adalah bendera Palestina. Saya antusias melihat warga jemaah dengan bendera Palestina. Saya sampaikan kepada teman-teman bahwa jemaah di seberang kita adalah jemaah Palestina. Saya memprovokasi teman-teman untuk menunjukkan dukungan kepada Palestina.

Lalu seseorang di antara kami berteriak, “Viva Palestina! Hidup Palestina!” Teriakan itu disambut oleh warga jemaah Palestina dengan berteriak dan mengangkat tangan.

Namun semangat teriakan itu selesai begitu saja. Orang-orsng kembali berpaling ke arah tujuan mereka melempar jumrah.

Asgar Saudi ada di sekitar kami. Mereka ada di jalan menuju nafar. Mereka acap tersenyum kepada jemaah Indonesia. Mereka juga menyemprot wajah jemaah dengan air untuk mencegah dehidrasi dan heat stroke. Asgar itu berusaha menjaga ketertiban jemaah. Dslam sejarah haji, beberapa kali terjadi insiden di Mina dan merenggut korban jiwa jemaah.

Apakah jemaah Palestina merasa bahwa dukungan jemaah Indonesia kepada Palestina secara terbuka berbahaya di tempat ini? Apakah mereka merasa bahwa dukungan semacam itu cukup atau sia-sia? Apakah mereka merasa bahwa dukungan jemaah Indonesia kepada Palestina hanya pura-pura?

Namun dukungan kepada Palestina dari Indonesia ada. Dukungan itu harus selalu ada selama Zionis masih menjajah Palestina.

Selain di kawasan nafar (Mina), saya juga sebelumnya pernah bertemu seorang ibu warga Palestina di kawasan Masjidil Haram. Saya menyatakan dukungan terhadap Palestina dan mendoakan Palestina. Foto ibu Palestina adalah sebagai berikut.

Hari-Hari Ziarah Haji (23)

Bertemu dengan Orang Libya

Kualitas kita adalah dengan siapa kita berteman. Kali ini saya bertemu dengan orang Libya. Setelah bersapa, saya bertanya kepadanya tentang Presiden Moamar Khadafi. Dia mengatakan bahwa Presiden Moamar Khadafi jempol (ia mengisyaratkan dengan jempolnya). Lalu ia mengatakan pasca Khadafi jatuh, Libya jatuh (ia mengisyaratkam dengan jempol terbalik).

Jadi benar kata Dina Sulaiman. Sebagai catatan, Dina Sulaiman adalah pakar hubungan internasional. Beliau banyak mempunyai referensi hidup dan referensi teks yang valid (sah) dan bisa diuji validitasnya. Hegemoni penjajah menjatuhkan Libya yang makmur menjadi puing-puing bekas perang. Libya dimasuki oleh pemberontak asing. Pemberontak asing ini dimobilisasi dari liar Libya. Libya kalah dalam perang karena Moamar Khadafi syahid dalam perang itu. Kini Libya menjadi tidak stabil seperti Irak. Irak juga disebu tentara AS dengan dalih menghukum Sadam Husainatas kepemilikan senjata pemusnah dan pembantaian di masa lalu.

Menurut Dina Sulaiman, perang Libya dimulai dari demonstrasi, tuntutan demokrasi, khilafah. Lalu terjadilah perang yang mengakibatkan rakyat Libya memderita sekarang.

Di Indonesia, Presiden Jokowi sejak mulai menjabat presiden sudah diancam hanya akan bertahan tiga bulan. Lalu hoaks pun berseliweran. Orang diancam bila mendukung Jokowi. Sebagai Catatan, Jawa Barat adalah propinsi yang banyak pendukung Prabowonya. Oleh karena itu, tak heran berita hoaks tentang Jokowi disebarkan bahkan oleh saudara, teman, dan orang dekat saya.

Salah satu contoh hoaks yang diterima masyarakat adalah hoaks tentang Jokowi PKI dan banyak PKI berkeliaran. Seolah mereka melihat PKI di jalan tempat yang biasa mereka lewati. Menurut Dina, hoaks perlu dilawan dengan pelurusan. Orang tidak boleh tinggal diam. Dengan begitu, kekacauan, pemberontakan, perang seperti di Libya tidak akan terjadi. Kita ingat bagaimana Presiden Gus Dur dijatuhkan oleh sekelompok orang. Lalu kita ingat bagaimana demo 212 anti Ahok begitu masif. Namun semuanya sirna karena perlawanan pun tak kalah masif.

Ziarah haji bisa digunakan sebagai “konferensi” umat Islam sedunia. Pada peristiwa ziarah haji, seorang peziarah bisa bersilaturahmi dengan peziarah lainnya. Mereka juga bisa saling mengkonfirmasi ihwal kabar baik di antara kaum muslimin, ketertindasan, berita bohong yang tersebar, dan sebagainya.

Saya mungkin hanya nertemu seorang Libya. Bila teman saya juga bisa melakukan hal yang sama, tentu berita itu bisa saling mengkonfirmasi. Lalu fitnah di antara kaum muslimin pun bisa dilawan.