Hari-Hari Ziarah Haji (35)

Guru Agama Sekolah Dasar Harus Toleran

Guru agama Indonesia sayangnya hanya menyampaikan fatwa. Selain guru agama, guru kelas di sekolah dasar (SD) pun harus toleran. Seandainya Bu Anu sebagai guru agama menyatakan bahwa ziarah kubur makruh atau haram, tanpa melihat pandangan mazhab lain, maka siswa hanya tak pernah memahami toleransi dengan mazhab lain. Oleh karena itu siswanya acap kaget melihat orang yang mengamalkan ziarah kubur.

Banyak fatwa yang berbeda antara satu mazhab dengan mazhab lain. Fatwa boleh qunut vs tidak boleh qunut, fatwa boleh ziarah kubur vs tidak boleh ziarah kubur, fatwa niat dizaharkan vs tidak dizaharkan, fatwa telunjuk digerakkan saat tasyahud vs tidak digerakkan, fatwa bersedekap vs tidak bersedekap, fatwa bendera HTI vs tidak perlu bendera HTI, fatwa boleh demokrasi vs tak boleh demokrasi, fatwa presiden togut vs presiden bukan togut, fatwa bolehnya simbol negara Garuda Pancasila vs tidak bolehnya simbol negara. Namun mengapa kelompok HTI memaksakan fatwanya? Itu karena mereka tak pernah belajar mazhab dan kedudukan fatwa mazhab.

Puncak dari kesalahan guru-guru agama adalah HTI. Orang-orang didoktrin khilafah (ala HTI) tanpa tahu ada paham, mazhab, atau pendapat lainnya. Sebenarnya banyak mazhab lain yang punya ideologi khilafah seperti Mahdawiah ala NU, Syiah, dan kelompok lain. Namun NU tidak memaksakan konsep khilafah mahdawiah seperti HTI, NU tidak mengharamkan NKRI seperti yang dilakukan HTI, NU tidak mengharamkan demokrasi, NU tidak mentogutkan presiden RI, bendera merah putih, dan simbol negara lain.

Jika guru agama SD tidak toleran, ia akan membasmi paham, mazhab, atau pandangan lain yang berbeda dengannya. Guru semacam itu berpotensi memaksakan pahamnya kepada siswa, guru lain, atau orang lain.

Dulu di DKI orang juga dipaksa tidak pilih Ahok. Alasannya adalah fatwa tak boleh memilih pemimpin kafir. Lalu alasan penista agama pun dipaksakan kepada warga. Padahal prestasi gubernur muslim dan nonmuslim ada di youtube. Fatwa dipaksakan tanpa melihat adanya fatwa lain. Ada fatwa yang membolehkan, ada fatwa yang melarang.

Hingga kini konsep pembakaran bendera “HTI atau tauhid” pun dipaksakan. Orang-orang didorong atau dipaksa untuk ikut fatwa marah karena bendera HTI dibakar. Orang-orang dipaksa ikut fatwa untuk membubarkan Banser NU. Seperti itulah kelompok HTI berperilaku. Mereka memaksakan pendapat atau fatwa mereka. Tentu saja Banser NU terpaksa membela diri. Laku kita disibukkan hanya dengan konflik internal saja. Ini gara-gara paham intoleran ala HTI.

Semestinya, bila ada dua fatwa yang berbeda, seseorang harus menghormati kedua fatwa itu.

Bila seseorang mengikuti fatwa yang melarang ziarah kubur, maka dia harus menghargai orang lain membolehkan ziarah kubur.

Mengharamkan NKRI, mengharamkan demokrasi, mentogutkan presiden RI, bendera merah putih, dan simbol negara lain, hanya untuk diri sendiri dan harus hati-hati disampaikan kepada orang lain. Bila disampaikan kepada orang lain secara terbuka, akan memancing konflik. Tenti dia harus mengerti bila ada fatwa yang berbeda 180 derajat dengan fatwa yang diikutinya. Fatwa satu melarang, fatwa lain membolehkan.

Kelompok syiah adalah kelompok yang paling toleran. Fatwanya hanya mengikat diri sendiri dan tak pernah dipaksakan kepada orang lain. Syiah membolehkan qunut di setiap salat. Namun tak ada yang konflik dengan Syiah. Syiah menganjurkan salat tidak bersedekap. Namun tak ada konflik fitnah di antara kaum muslimin. Nyatanya, Syiah berhaji sebagaimana muslim lainnya sejak zaman Ali bin Abi Thalib. Tak ada seorang pun yang berhaji kecuali dia seorang muslim.

Guru yang tidak paham mazhab akan memaksakan fatwa mazhabnya kepada orang lain. Guru juga akan berdebat tentang dalil yang menguatkannya.

Perlukah berdebat tentang khilafiah? Tak perlu. Ujung dari debat juga tak ada pemaksaan. Fadli Zon tak bisa memaksa Fahri Hamzah dan sebaliknya. Justru kelompok macam HTI yang teriak-teriak khilafah itulah yang memancing perdebatan. Di samping berisik, teriakan itu jelas mengganggu muslim yang mengikuti fatwa lain.

Dengan agama lain juga tak perlu sok berdebat, mengajari, memperbaiki, atau membenarkan. Kalau orang tak mau menerima ceramah hidayah, tak mungkin seseorang memaksa berdakwah.

Bisa kita bayangkan bila kelompok macam HTI ini dianut oleh mayoritas umat. Bisa-bisa debat setiap hari, pemaksaan setiap hari, teriak-teriak setiap hari. Kita akan capek sendiri. Bertengkar sendiri. Sementara negeri lain semacam Iran sudah tidak mengurusi konflik antaraliran dan mencapai kemajuan. Lalu setan Zionis sebagai musuh utama malah terabaikan.

Guru harus toleran pada mazhab.

Hari-Hari Ziarah Haji (19)

Cerita 3

*Cerita ini adalah cerita fiktif 2018. Tidak terkait dengan waktu dan tempat. Ini adalah ujian mental di dalam hati.

Bapak-bapak sedang mengantri di depan pintu WC. Jarak dari pintu ke antrian sekitar satu meter karena dibatasi tangga.

Tiba-tiba ada remaja negro menyalip semua antrian dan berdiri di depan pintu. Remaja negro itu bukan orang Indonesia. Namun WC ini ada di sekitar tenda orang-orang Indonesia. Mungkin dia lewat di tenda-tenda orang Ibdonesia karena ada urusan atau pekerjaan.

Bapak yang paling depan tentu saja tersinggung. Dengan isyarat ia menepuk remaja negro dan menyuruhnya antri di belakang. Ia mengisyaratkan bahwa yang lain juga banyak yang menunggu. Remaja negro tadi berbicara entah dengan bahasa apa dan memberi isyarat ke mukanya. Dari isyaratnya, kelihatannya dia mengaku hanya mau cuci muka. Ia bertanya relakah orang bila hanya mengizinkan dia cuci muka?

Rupanya orang Indonesia dikenal ramah atau dianggap remeh (?).

Pembaca silakan tebak akhir ceritanya.