Putus Asa dari Rahmat Allah

Mohon maaf. Bukan karena saya sempurna, namun saya ingin menyampaikan bahwa salah satu dosa besar di sisi Allah swt adalah berputus asa dari rahmat Allah.

PUTUS ASA DARI RAHMAT ALLAH SWT.

Ujian dari Allah swt. mesti dihadapi dengan kesabaran. Seandainya manusia sabar, tentu Allah swt. akan memberikan rahmat serta pahalanya bagi pelaku sabar.

Contoh ujian yang bisa terjadi adalah kalah pilpres, kalah pilgub, kalah pildacil, kalah dalam pertandingan sepak bola, kalah debat, kalah memdapatkan pacar anu, kalah mendapat nilai pelajaran bagus, kalah dalam segera memahami pelajaran, dan sebagainya.

Ali bin Abi Thalib berkata yang kurang lebih artinya, “Lidah orang berakal berada di belakang hatinya, sedangkan hati orang bodoh berada di belakang lidahnya.”

Tawadu, Akal, Ilmu, Hikmah

Copas, catatan. Sumber: ulama ahl bait.

Allah menjadikan tawadu sebagai alatnya akal.

Ilmu tidak akan masuk kepada orang yang takabur, arogan, angkuh.

Hikmah tidak berpengaruh kepada orang-orang yang hatinya busuk, korup, rusak, pembohong, pemalas.

Hikmah hanya berguna saat hati bersih. Jadi pengikut Nabi saw mesti membersihkan hatinya dulu. Hindari prasamgka buruk, syahwat, amarah.

Orang yang menerima hikmah, ia akan mendapatkan pelajaran. Setiap musibah ada hikmah, pelajaran. Musibah adalah peningkatan karena musibah adalah pelajaran.

Semakin sering orang memperhatikan hikmah, ia akan mematangkan akal. Lingkaran malaikat

Balada 10 Negara Termiskin di Dunia

Negara miskin diukur dari pendapatan per kapita negeri itu. Itu artinya pemasukan pemerintah dibagi jumlah penduduk (?). Bila pemerintah punya pemasukan dari industri pariwisata, penjualan minyak, pajak impor, industri motor listrik, pengolahan makanan, pertanian, peternakan, perikanan, … maka pemasukan itu menjadi kekayaan negara. Suatu negara juga makmur bila perputaran uang di negara itu besar dan banyak warga yang terlibat dalam perputaran uang itu. Hal ini bisa terjadi bila masyarakat senang piknik dan selfi di tempat pikniknya. Piknik tidak usah jauh. Bahkan wisata kuliner bakso sekalipun sudah bisa dianggap piknik. Jangan lupa selfi untuk promosi kuliner uang dikunjungi disertai tagar macam #wonderfulindonesia #Pesonasumedang dan sebagainya

Bila hanya orang kaya saja yang mampu membeli, maka kesejahteraan dianggap kurang merata. Jika internet juga hanya masih dinikmati sebagian warga, maka kemakmuran belum merata.

Para nabi dan dzil kurba selalu memerintahkan agar menolong orang yang lemah, menghormati mereka, dan mencukupi hak mereka.

Saya menonton video di youtube tentang sepuluh negara termiskin. Apakah itu berarti kurs dolar sangat tinggi dan nilai mata uangnya tidak berharga?

Ketika harga rupiah lemah, Indonesia melalui Presiden Jokowi menggenjot ekspor. AS yang memberlakukan sanksi terhadap barang ekspor dari Cina dan Indonesia ke AS serta merta mendapat balasan yang sama. Barang AS juga tak boleh masuk ke negeri ini. Akhirnya Trump melunakkan kebijakannya. Lalu karena harga dolar tinggi, ekspor memberi keuntungan besar bagi eksportirnya. Bila seseorang mengekspor udang galah per kilo di Indonesia 100 ribu, maka bila diekspor harganya bisa berkali lipat. Orang tentu gembira meski rela puasa makan udang galah di Indonesia sekali dalam seminggu.

Oleh karena itu bandar valas tak mungkin selalu membiarkan nilai rupiah rendah. Itu akan menyebabkan banyak orang (eksportir) beruntung, lalu banyak belanja di dalam negeri, banyak sektor usaha terbuka.

Aneh juga bila dikaitkan dengan teori uang kartal berasal dari surat jaminan atas simpanan emas. Berarti harga rupiah tak mungkin dikontrol dolar. Rupiah bahkan bisa mengontrol dolar. Bayangkan, cadangan emas kita melimpah. Tak perlu lagi menggunakan jasa perusahaan freeport untuk menambang emas. Keuntungan pengolahan emas itu bisa sebanyak mungkin diperoleh anak negeri. Sekarang bahkan nilai kerja dibayar dengan uang digital seperti ovo, gojek, bitcoin. Pemerintah juga sudah memberlakukan bayar tol secata digital.

Salah satu tolok ukur GDP per kapita adalah stabilitas politik. Tak heran, agen asing selalu memprovokasi dan menebar berita hoaks. Tujuannya agar Indonesia dianggap tidak stabil. Lalu untuk meredam kegaduhan itu, dana masyarakat terpaksa digunakan. Dengan kata lain, dana yang mulanya digunakan untuk membangun sekolah, pabrik, pertanian, peternakan, perikanan, pariwisata, mengatur sembako malah digunakan untuk menghadang demo, mengerahkan polisi, menginvestigasi kriminal daring (cybercrime), dan sebagainya.

Kemiskinan juga dihitung dari banyaknya kematian dan kurangnya espektasi hidup. Sakit yang tak tertolong, wabah yang tak teratasi merupakan indikator negara miskin. Untuk hal seperti itu saja dana negara miskin mungkin tak berani digelontorkan. Sebagai catatan, mungkin saja ada oknum jahat yang melakukan perang biologi yaitu menebar virus, menebar racun, melegalkan alkohol, dan memasok narkoba, candu melalui rokok elektrik.

Negara Indonesia yang kaya seolah tak memerlukan negara lain. Singapura bahkan membutuhkan impor air dari luar negeri. Bahkan barang dagangan pun Singapura impor dari luar negeri. Indonesia tak perlu mengimpor minyak, logam, produk pertanian, peternakan, perikanan. Indonesia punya kekayaan sumber daya.

Bahkan jika youtube dan facebook diblokir atau enggan menyimpan server di Indonesia, mereka sendiri yang rugi. Kita bisa beralih ke Linux, Hongmeng, Baidu dan sejenisnya.

Alih-alih artikel, bikin juga puisi dengan judul balada 10 negara termiskin di dunia

SAJAK Siapakah Sebenarnya Manusia?

Siapakah sebenarnya manusia?

Yang hidup bersama kasih sayang orang tua

Belajar, bersekolah, bekerja, kaya, lalu tiada

Merasa ada karena bekerja, berkarya, mencipta syair dan lagu, berderma, berlogika, melewati negeri-negeri indah yang berbeda kultur budayanya, berkenalan dengan ilmuwan dunia, menyaksikan berita dan pelajaran di media maya, merenungkan rida Tuhannya

Bertahun-tahun menikmati dunia, bergelimang dosa, lalu berusaha mrnghindar dari karakter buruknya

Menangis, teriris, berperang, berlaga, terluka, siap menjadi syuhada

Siapakah manusia seperti

Isa atau Husain yang bertahun-tahun hidup di antara manusia

Lalu mengorbankan dirinya demi menebus dosa manusia

Tuhan Yang Esa adalah Yang Berkehendak di Atas Semua Kehendak Manusia

Hari ini, semua karakter buruk ditampakkan

Semua berjuang melawan kangker karakter buruknya

Yang dulu diremehkan saat dinasehati orang tuanya

Kini menamgis dan memohon pertolongan Tuhannya

Orang yang Lugu dalam Beragama

Mereka yang lugu itu adalah orang yang menganggap kelompoknya benar, seolah ayat dan tafsirnya demikian. Memang Islam dan mazhab harus diyakini yang benar. Namun sementara Nabi saw wafat, orang maksum manakah yang berani menjamin bahwa suatu golongan dijamin masuk surga sedang golongan lainnya masuk neraka?

Ada kelompok demikian. Meskipun presiden sudah membubarkan, ideologi ini bisa masih hidup. Ada juga kelompok yang suka sweeping itu belum dibubarkan presiden meski aktivitas brutalnya sekarang tidak lagi berani seperti dulu.

Beberapa kelompok lain juga menunjukkan indikasi intoleran yang sama. Ini adalah keluguan dalam beragama. Intoleransi adalah keluguan dalam beragama. Mana ada ayat atau tafsir yang menunjukkan kelompok seperti itu dijamin masuk surga? Tidak ada. Mana ada ayat atau tafsir yang menunjukkan kelompok seperti itu dijamin masuk surga? Tidak ada. Mana ada ayat atau tafsir yang menunjukkan kelompok ulama dijamin masuk surga? Ada, tetapi kalian tidak tahu. Kuncinya adalah belajar mazhab, sejarah, Quran, hadis, dsb.

Orang-orang polos dalam beragama belum pernah belajar mazhab. Begitu dia tahu khilafah, maka selain khilafah disesatkan. Tidak cukup disesatkan, mereka teriak-teriak konsep mereka di depan telinga orang lain. Teriakan itu memancing perdebatan. Lalu dia juga tak pernah mau menerima perbedaan. Seolah mengklaim khilafah itu surga dam selain khilafah adalah neraka. Kalau bisa akur, tak mungkin negeri ini ribut oleh sekelompok kecil yang teriak khilafah. Banyak orang yang terganggu dengan teriakan khilafah itu.

Kunci perdamaian dalam agama dan mazhab adalah toleransi dalam agama dan mazhab. Nabi saw sekalipun tidak memaksa konsep Islam kecuali dengan menghargai pencapaian akal manusia. Orang menganut suatu agama karena memang batas akalnya sekian dan demikian. Mengapa sekarang ada sekelompok orang Islam yang mengkafirkan kelompok Islam lain padahal kedua kelompok itu sama-sama bersyahadat.

Fatwa suatu ulama tidak mungkin setara dengan hadis atau Quran karena ulama tidak maksum. Semakin banyak ulama semakin mungkin terjadi perbedaan di antara ulama. Sayangnya yang disebut dengan “ulama” itu justru tidak paham kedudukannya bahwa dia tidak setara dengan Nabi atau Quran.

Klaim seorang nabi sebagai maksum berarti nabi tersebut paham rida Tuhan dan tak mungkin melanggar rida-Nya. Kalaupun ada nabi yang melanggar, maka pelanggaran itu tidak seperti pelanggaran manusia biasa.

Jadi seorang nabi tidak mungkin berbeda pendapat dengan nabi lain tentang keridaan Tuhan. Seorang maksum tidak mungkin berbeda pendapat dengan maksum lain tentang keridaan Tuhan. Maksumin yang hidup sezaman tidak pernah berbeda pendapat. Nabi Zakaria tak pernah berbeda pendapat dengan Nabi Imran, Nabi Yahya, atau Nabi Isa. Nabi Musa tak pernah berbeda pendapat dengan Nabi Harun. Nabi Yakub tak pernah berbeda pendapat dengan Nabi Yusuf. Namun ulama berbeda pendapat satu dengan lainnya. Hinga bisa tak ada titik temunya.

Kelompok intoleran berargumen bahwa khilafah ala mereka adalah untuk menyongsong Imam Mahdi yang akan muncul di akhir zaman. Sayangnya kelompok ini tidak bisa berbeda pendapat ihwal tafsir khilafahnya dengan kelompok lain.

Iran adalah negara mayoritas muslim syiah yang juga menyongsong Imam Mahdi. Wilayatul fakih sebagai konsep negara mereka jelas menyongsong munculnya Imam Mahdi. Namun, pernahkah seseorang mendengar konsep wilayatul fakih dipaksa untuk diterima atau diterapkan? Tak pernah. Konsep wilayatul fakih adalah konsep yang disusun ulama. Karena itu tidak boleh dipaksakan karena ulama harus menghargai pendapat ulama lain. Namun, dunia bisa melihat bahwa konsep wilayatul fakih diterima dan dijalankan di Iran tanpa memandang mazhab.

Tetapi, untuk berargumen tentang Iran, jalan-jalanlah ke Iran. Baca bukunya, tonton videonya, lihat ulamanya macam Sayid Ali Khamenei.