Hari-Hari Ziarah Haji (41)

Saat Pertama Melihat Kabah

Sejak kecil saya sering melihat Kabah secara tidak langsung. Saya melihat Kabah di gambar, foto, atau televisi. Teknologi foto atau televisi membuat gambaran Kabah di benak menjadi jelas, sangat jelas. Saya juga melihat orang-orang yang ada di sekitar Kabah secara tidak langsung.

Pada usia sekolah dasar, tetangga Bapak saya pergi haji. Ketika mereka sudah pulang berhaji, saya mampir ke rumahnya. Saya melihat foto tetangga saya dengan latar belakang Kabah. Titik-titik putih di belakang tetangga saya adalah manusia-manusia di sekitar Kabah.

Saya ingat saya juga diberi sesloki air zam-zam. Waktu itu saya heran mengapa hidangan airnya begitu sedikit. Menurut saya, mestinya dicampur air biasa saja, tak apa, agar lebih memenuhi dahaga. Saya juga mencicipi kurma dan kudapan laib yang menurut saya asing atau kurang biasa rasanya.

Saya merasa tak asing dengan Kabah. Namun kali ini saya akan melihat Kabah secara langsung. Menurut sebagian guru dan ulama, sebagian jemaah yang melihat Kabah akan menangis. Terharu atau entah perasaan yang sukar digambarkan dengan kata-kata.

Saya sendiri teringat akan jejak Rasulullah saw. Beliau di kota ini lahir, besar, membawa Islam, menyampaikan Islam kepada manusia, berhati dan bersikap lembut namun keras pada kejahatan.

Mekah (mestinya) dipenuhi dengan jejak Nabi saw. Sungguhpun kini orang Mekah bepergian dengan mobil, mendapat air zam-zam melalui pipa, dikelilingi oleh gedung-gedung yang tinggi, dan sebagainya … Jejak Rasulullah saw ada di sana. Saya sekarang hendak menapaki jejak Rasulullah saw itu, mengikuti teladannya, dan mengambil berkahnya.

Saya membicarakan obsesi saya dengan teman sekamar maktab. Kami sekamar berempat, dan ada pula yang berlima. Saya membicarakan jejak Rasulullah saw meski kami berada di lantai 10 (?), naik turun dengan lift, mencuci baju dengan sabun dan mesin cuci di puncak maktab, bepergian dengan bus salawat, ….

Saya juga melihat ada jemaah yang membentuk barisan lalu berjalan menuju Kabah sambil meninggikan talbiah. Semangat atau gairah ibadah para jemaah sangat tinggi. Mereka berharap keridaan Allah swt melalui teladan Nabi saw.

Ketika saya pertama kali melihat Kabah, saya menguatkam ingatan saya tentang jejak Rasulullah saw di sini. Entah saya ingin menangis atas dosa atau bahagia karena bertemu dengan jejak Rasulullah saw. Saya menguatkan memori Rasulullah sebagai wasilah (perantara) antara saya (makhluk) dengan Allah swt.

Saya juga berusaha melihat jejak Rasulullah saw pada jemaah yang sedang beribadah di Kabah dan Mekah. Saya berusaha melihat jejak Rasulullah saw di mata mereka, pada tindakan mereka, pada ucapan mereka, dan pada diam mereka.

Hingga kini pun saya tetap berusaha melihat jejak itu.

Hari-Hari Ziarah Haji (40)

Sajak Hidayah

Pintu hidayah yang terbuka

Mengeluarkan hidayah tak henti-hentinya

Turun dari langit, muncul dari dalam bumi, keluar dari danau, sungai, dan lautan, serta tumbuh dan berkembang di sekitar

dan ada dalam diri manusia

Hidayah ada di mana-mana

Seseorang tak akan bisa berkelit dan berkata

Aku keberatan disalahkan dan dimasukkan ke dalam neraka

Karena Engkau, Ya Tuhan, tak memberiku hidayah

Aku terlunta-lunta

Sementara engkau beri orang-orang saleh petunjuk dan nikmat iman Islam

Aku engkau abaikan dari hidayah

Aku tidak lagi bisa mengelak

Akulah yang mengabaikan hidayah

Akulah yang meremehkan kebenaran

Akulah yang merasa rugi ketika harus memilih kebenaran daripada kejahatan

Aku merasa beruntung saat melakukan kejahatan dan kemaksiatan

Karena selalu aku berharap pertobatan

Hari-Hari Ziarah Haji (37)

Dilema Fatwa Syiah Sesat

Syiah acap kali dikatakan sebagai mazhab sesat dengan satu atau beberaoa argumen. Bukan hanya itu, fatwa tentang syiah sesat pun ada ulama atau lembaga yang mrngeluarkan.

Ada dua fatwa berkaitan dengan Syiah. Fatwa pertama melarang muslim mengikuti mazhab Syiah dan semacam murtad bila mengikuti mazhab Syiah. Fatwa ke dua membolehkan muslim mengikuti mazhab Syiah, contohnya fatwa Syaikh Mahmud Syaltut dari Universitas Al Azhar, Kairo, Mesir.

Bila seseorang mengikuti fatwa pertama maka, bila dia mengikuti mazhab Syiah maka ia semacam murtad. Bila seseorang mengikuti fatwa ke dua, maka, bila dia mengikuti mazhab Syiah maka dia tetap muslim.

Orang syiah yang difatwakan sesat cuek saja. Orang syiah seolah-olah berkata, “Emang surga milik lo? Kapan masanya pembuat fatwa punya kapling surga? Ente sendiri dijamin masuk surga?”

Oleh karena itu walaupun fatwa itu dikeluarkan, warga baik syiah maupun nonsyiah tetap beraktivitas seperti biasa. Orang syiah tetap menerbitkan bukunya yang luar biasa indah dan memberi sumbangan signifikan pada ilmu, sosial, nuklir, dunia, dan akhirat. Orang nonsyiah juga tetap membaca buku syiah. Lah emang buku syiah bahaya? Iya, ntar lu pade gila kalau baca buku syiah. Tergila-gila karena tjinta. Kalau kata Meggi Z, “ketjewaa kareena tjintaaa.”

Lalu apa dampaknya fatwa itu? Syiah sesat berarti dilarang. Orang bertanya mengapa dilarang? Pengikutnya sesat dan dianggap keluar dari Islam? Apa mereka harus dipaksa tobat atau harus autotobat?

Dampak fatwa itu adalah bagi yang ikut fatwa itu dia tidak boleh jadi syiah. Bagi yang tidak ikut fatwa itu dia boleh menjadi syiah. Sesimpel itu.

Katanya Syiah boleh ada di negeri lain: Malaysia, Saudi, Yaman, Bahrain, Suriah, Turki, Mesir, Libya, …. Syiah boleh ada di negeri-negeri lain, tetapi tak boleh ada di Indonesia. Presiden SBY represif terhadap Syiah, buktinya Sampang dan Tajul Muluk. Warga Syiah berguguran dan Tajul Muluk (seperti Ahok) divonis sebagai penista agama. Warga Syiah gugur di kampungnya, di Sampang dan di pengungsian.

Prabowo juga bisa berpotensi merugikan Syiah.

Anehnya ada sedulur kita yang cenderung memilih HTI, FPI, dan semacam kelompok brutal Islam lainnya daripada ikut Syiah. Apa yang ditakutkan dari Syiah? Akidahnya? Fikihnya?

Jadi mengapa harus ribut dengan fatwa anu? Mau memaksa fatwa anu itu?

Oh, dilema fatwa syiah sesat.

Alih-alih artikel, bagus juga bila kita bikin puisi dengan judul balada dilema fatwa syiah sesat.

Hari-Hari Ziarah Haji (36)

Orang yang Lugu dalam Beragama

Mereka itu adalah orang yang menganggap kelompoknya benar, seolah ayat dan tafsirnya demikian. Memang Islam dan mazhab harus diyakini yang benar. Namun sementara Nabi saw wafat, orang maksum manakah yang berani menjamin bahwa suatu golongan dijamin masuk surga sedang golongan lainnya masuk neraka?

HTI adalah kelompok demikian. Beberapa kelompok lain juga menunjukkan indikasi intoleran yang sama. Ini adalah keluguan dalam beragama. Intoleransi adalah keluguan dalam beragama. Mana ada ayat atau tafsir yang menunjukkan kelompok HTI dijamin masuk surga? Tidak ada. Mana ada ayat atau tafsir yang menunjukkan kelompok FPI dijamin masuk surga? Tidak ada. Mana ada ayat atau tafsir yang menunjukkan kelompok ulama dijamin masuk surga? Ada, tetapi kalian tidak tahu. Kuncinya adalah belajar mazhab, sejarah, Quran, hadis, dan sebagainya.

Orang-orang polos dalam beragama belum pernah belajar mazhab. Begitu dia tahu khilafah, maka selain khilafah disesatkan. Tidak cukup disesatkan, mereka teriak-teriak khilafah di depan telinga orang lain. Teriakan itu memancing perdebatan. Lalu dia juga tak pernah mau menerima perbedaan. Seolah mengklaim khilafah itu surga selainnya adalah neraka. Kalau bisa akur, tak mungkin negeri ini ribut oleh sekelompok kecil yang teriak khilafah. Banyak orang yang terganggu dengan teriakan khilafah itu.

Kunci perdamaian dalam agama dan mazhab adalah toleransi dalam agama dan mazhab. Nabi saw sekalipun tidak memaksa konsep Islam kecuali dengan menghargai pencapaian akal manusia. Orang menganut suatu agama karena memang batas akalnya sekian dan demikian. Mengapa sekarang ada sekelompok orang Islam yang mengkafirkan kelompok Islam lain padahal kedua kelompok itu sama-sama bersyahadat.

Fatwa suatu ulama tidak mungkin setara dengan hadis atau Quran karena ulama tidak maksum. Semakin banyak ulama semakin mungkin terjadi perbedaan di antara ulama. Sayangnya yang disebut dengan “ulama” itu justru tidak paham kedudukannya bahwa dia tidak setara dengan Nabi atau Quran.

Klaim seorang nabi sebagai maksum berarti nabi tersebut paham rida Tuhan dan tak mungkin melanggar rida-Nya. Kalaupun ada nabi yang melanggar, maka pelanggaran itu tidak seperti pelanggaran manusia biasa.

Jadi seorang nabi tidak mungkin berbeda pendapat dengan nabi lain tentang keridaan Tuhan. Seorang maksum tidak mungkin berbeda pendapat dengan maksum lain tentang keridaan Tuhan. Maksumin yang hidup sezaman tidak pernah berbeda pendapat. Nabi Zakaria tak pernah berbeda pendapat dengan Nabi Imran, Nabi Yahya, atau Nabi Isa. Nabi Musa tak pernah berbeda pendapat dengan Nabi Harun. Nabi Yakub tak pernah berbeda pendapat dengan Nabi Yusuf.

Namun ulama berbeda pendapat satu dengan lainnya.

HTI berargumen bahwa khilafah ala HTI adalah untuk menyongsong Imam Mahdi yang akan muncul di akhir zaman. Sayangnya HTI tidak bisa berbeda pendapat ihwal khilafahnya dengan kelompok lain. Iran adalah negara mayoritas muslim syiah yang juga menyongsong Imam Mahdi. Wilayatul fakih sebagai konsep negara mereka jelas menyongsong munculnya Imam Mahdi. Namun, pernahkah seseorang mendengar konsep wilayatul fakih dipaksa untuk diterima atau diterapkan? Tak pernah. Konsep wilayatul fakih adalah konsep yang disusun ulama. Karena itu tidak boleh dipaksakan karena ulama harus menghargai pendapat ulama lain. Namun, dunia bisa melihat bahwa konsep wilayatul fakih diterima dan dijalankan di Iran tanpa memandang mazhab.

Hari-Hari Ziarah Haji (35)

Guru Agama Sekolah Dasar Harus Toleran

Guru agama Indonesia sayangnya hanya menyampaikan fatwa. Selain guru agama, guru kelas di sekolah dasar (SD) pun harus toleran. Seandainya Bu Anu sebagai guru agama menyatakan bahwa ziarah kubur makruh atau haram, tanpa melihat pandangan mazhab lain, maka siswa hanya tak pernah memahami toleransi dengan mazhab lain. Oleh karena itu siswanya acap kaget melihat orang yang mengamalkan ziarah kubur.

Banyak fatwa yang berbeda antara satu mazhab dengan mazhab lain. Fatwa boleh qunut vs tidak boleh qunut, fatwa boleh ziarah kubur vs tidak boleh ziarah kubur, fatwa niat dizaharkan vs tidak dizaharkan, fatwa telunjuk digerakkan saat tasyahud vs tidak digerakkan, fatwa bersedekap vs tidak bersedekap, fatwa bendera HTI vs tidak perlu bendera HTI, fatwa boleh demokrasi vs tak boleh demokrasi, fatwa presiden togut vs presiden bukan togut, fatwa bolehnya simbol negara Garuda Pancasila vs tidak bolehnya simbol negara. Namun mengapa kelompok HTI memaksakan fatwanya? Itu karena mereka tak pernah belajar mazhab dan kedudukan fatwa mazhab.

Puncak dari kesalahan guru-guru agama adalah HTI. Orang-orang didoktrin khilafah (ala HTI) tanpa tahu ada paham, mazhab, atau pendapat lainnya. Sebenarnya banyak mazhab lain yang punya ideologi khilafah seperti Mahdawiah ala NU, Syiah, dan kelompok lain. Namun NU tidak memaksakan konsep khilafah mahdawiah seperti HTI, NU tidak mengharamkan NKRI seperti yang dilakukan HTI, NU tidak mengharamkan demokrasi, NU tidak mentogutkan presiden RI, bendera merah putih, dan simbol negara lain.

Jika guru agama SD tidak toleran, ia akan membasmi paham, mazhab, atau pandangan lain yang berbeda dengannya. Guru semacam itu berpotensi memaksakan pahamnya kepada siswa, guru lain, atau orang lain.

Dulu di DKI orang juga dipaksa tidak pilih Ahok. Alasannya adalah fatwa tak boleh memilih pemimpin kafir. Lalu alasan penista agama pun dipaksakan kepada warga. Padahal prestasi gubernur muslim dan nonmuslim ada di youtube. Fatwa dipaksakan tanpa melihat adanya fatwa lain. Ada fatwa yang membolehkan, ada fatwa yang melarang.

Hingga kini konsep pembakaran bendera “HTI atau tauhid” pun dipaksakan. Orang-orang didorong atau dipaksa untuk ikut fatwa marah karena bendera HTI dibakar. Orang-orang dipaksa ikut fatwa untuk membubarkan Banser NU. Seperti itulah kelompok HTI berperilaku. Mereka memaksakan pendapat atau fatwa mereka. Tentu saja Banser NU terpaksa membela diri. Laku kita disibukkan hanya dengan konflik internal saja. Ini gara-gara paham intoleran ala HTI.

Semestinya, bila ada dua fatwa yang berbeda, seseorang harus menghormati kedua fatwa itu.

Bila seseorang mengikuti fatwa yang melarang ziarah kubur, maka dia harus menghargai orang lain membolehkan ziarah kubur.

Mengharamkan NKRI, mengharamkan demokrasi, mentogutkan presiden RI, bendera merah putih, dan simbol negara lain, hanya untuk diri sendiri dan harus hati-hati disampaikan kepada orang lain. Bila disampaikan kepada orang lain secara terbuka, akan memancing konflik. Tenti dia harus mengerti bila ada fatwa yang berbeda 180 derajat dengan fatwa yang diikutinya. Fatwa satu melarang, fatwa lain membolehkan.

Kelompok syiah adalah kelompok yang paling toleran. Fatwanya hanya mengikat diri sendiri dan tak pernah dipaksakan kepada orang lain. Syiah membolehkan qunut di setiap salat. Namun tak ada yang konflik dengan Syiah. Syiah menganjurkan salat tidak bersedekap. Namun tak ada konflik fitnah di antara kaum muslimin. Nyatanya, Syiah berhaji sebagaimana muslim lainnya sejak zaman Ali bin Abi Thalib. Tak ada seorang pun yang berhaji kecuali dia seorang muslim.

Guru yang tidak paham mazhab akan memaksakan fatwa mazhabnya kepada orang lain. Guru juga akan berdebat tentang dalil yang menguatkannya.

Perlukah berdebat tentang khilafiah? Tak perlu. Ujung dari debat juga tak ada pemaksaan. Fadli Zon tak bisa memaksa Fahri Hamzah dan sebaliknya. Justru kelompok macam HTI yang teriak-teriak khilafah itulah yang memancing perdebatan. Di samping berisik, teriakan itu jelas mengganggu muslim yang mengikuti fatwa lain.

Dengan agama lain juga tak perlu sok berdebat, mengajari, memperbaiki, atau membenarkan. Kalau orang tak mau menerima ceramah hidayah, tak mungkin seseorang memaksa berdakwah.

Bisa kita bayangkan bila kelompok macam HTI ini dianut oleh mayoritas umat. Bisa-bisa debat setiap hari, pemaksaan setiap hari, teriak-teriak setiap hari. Kita akan capek sendiri. Bertengkar sendiri. Sementara negeri lain semacam Iran sudah tidak mengurusi konflik antaraliran dan mencapai kemajuan. Lalu setan Zionis sebagai musuh utama malah terabaikan.

Guru harus toleran pada mazhab.